Snorkeling di Pulau Petong, Mengapa Tidak? (1)

Pulau Petong ini berada di sisi selatan Batam. Lebih kurang perjalanan satu setengah jam dari titik keberangkatan kami di Kepri Mall hingga sampai di jembatan enam. Tentu saja, kita akan melewati jambatan satu Barelang yang telah menjadi ikon Batam.

Rasakan Sejuk Air Gunung Daik di Resun

Air terjun Resun, begitu nama yang dilebelkan untuk air terjun yang terletak di desa Resun itu. Airnya mengalir dari pengunungan di tanah Lingga. Air terjun Resun ialah satu di antara sekian banyak aliran air terjun dari gunung Daik.

Kampung Boyan di Dabo Singkep

Para perantau ini seringkali meninggalkan jejak berupa nama kampung, yakni Kampung Boyan. Nah, itulah yang menjadi pijakan, tradisi rantau warga Bawean memiliki jejak, baik berupa nama maupun tradisi. Di Dabo Singkep, terdapat juga sebuah kampung bernama Kampung Boyan.

Menikmati Keindahan Masjid Agung Natuna

Masjid ini memang megah. Bahkan termegah yang ada di Kepri. Sebab itu, masjid ini selalu terlihat sangat cantik dari berbagai sisinya. Anda bisa mencari berbagai foto menarik masjid ini di internet. Saya sungguh kagum.

Puasa dan Pembebasan Sosial

Puasa mempunyai konteks tanggungjawab pribadi dan juga tanggungjawab sosial. Karenanya, dalam berpuasa, disamping mewujudkan kesalehan vertikal kepada Allah, juga untuk mewujudkan kesalehan herisontal kepada sesama manusia dan mahluk Allah.

Friday, June 16, 2017

Snorkeling di Pulau Petong, Mengapa Tidak? (1)

nampang dulu ah...
Menikmati pemandangan laut itu sudah biasa bagi kami yang hidup di kepulauan. Di Batam, pantai adalah tempat rekreasi yang paling banyak tersedia. Tinggal dipilih saja, mana yang kamu suka. Kali ini, saya ingin berbagi kisah tentang pengalaman menikmati laut beserta pemandangan bawah laut yang tersedia di sekitar pulau Petong. Kesempatan ini saya dapatkan dari undangan PT Capella Dinamika Nusantara selaku Maen Dealer Motor Honda Wilayah Kepri. (terima kasih Honda yang telah memberikan kesempatan bahagia ini. Karena itu pula, ku pasang logonya di tulisan ini)
Pulau Petong ini berada di sisi selatan Batam. Lebih kurang perjalanan satu setengah jam dari titik keberangkatan kami di Kepri Mall hingga sampai di jembatan enam. Tentu saja, kita akan melewati jambatan satu Barelang yang telah menjadi ikon Batam. Sepanjang perjalanan, ada beragam pemandangan yang tersaji, mulai dari perkebunan, alas, hingga bukit yang terlihat gersang. Nikmati saja perjalanan itu ketika tim dari Reefs Adventure mulai membawamu menuju lokasi.
Tepat di bawah jambatan enam itu, sebuah pompong akan mengantarkan kita menuju pulau Petong. Di pompong dengan lebar lambung dua meter itu, kita akan menuju ke lokasi. Ait.... ini bukan perjalanan sebentar. Butuh waktu sekitar 45 menit untuk sampai di pulau kecil yang dikelola oleh Reefs Adventure. Dari pengalaman saya selama perjalanan, saya mencoba untuk rileks dan menikmati perjalanan itu. Kadang berselonjor, kadang tiduran, dan bahkan sempat tertidur sebentar sebelum hempasan ombak mengagetkanku. Intinya sih, saya sudah biasa naik pompong.
Mencoba menaklukan si ..... lupa pula nama elang ini.

Pulau kecil itu sudah terlihat setelah lepas dari pelabuhan di jambatan enam sekira 30 menit. Tapi, penglihatan di hamparan lautan itu bisa “menipu”. Itu masih jauh. Sekitar 20 menit lagi. Kalau kamu pernah naik kapal, ya kira-kira begitulah rasanya saat kita ingin bersegara turun di pelabuhan.
Oh iya, pulau yang hendak di tuju bukan lah pulau Petong. Ia ada disebalik pulau petong. Pulau kecil saja. Hanya ada segundukan tanah. Di tepiannya, ada pelantar memanjang. Di sanalah titik kumpul sebelum berbagai aktivitas bawah dimulai. Di sana pula nantinya pemandu akan memberikan arah. Jangan tanya lagi tentang kegembiraan rombongan bila sudah sampai di sana. Mengapa? Dari atas rumah restoran panggung itu, ada pemandangan bawah yang tidak seberapa tapi menggoda.
Tim Reefs Adventure tanpa sudah paham betul dengan kelakuan setiap tamunya. Mereka akan terlena dengan pemandangan sekitar, lalu tanya ini dan itu, serta macam-macam lah. Nampaknya tim Reefs Adventure sengata tidak terlalu lama untuk meladeni pertanyaan setiap tamu agar kesempatan untuk menikmati pemandangan bawah lain bisa segera di mulai, yakni dimulai dengan arahan dan petunjuk.
Nah, bagi kamu yang belum atau tidak bisa berenang, kamu mesti menyimak seksama penjelasan dari pemandu. Kalaulah saya tidak salah, nama pemandu menyelam itu Bagas. Hal ihwal untuk keselamatan menyelam dijelaskan hingga semua peserta memahaminya. Ingat lho.... ini penting. Kalaupun pernah snorkling di daerah lain, tapi di daerah ini tentu memiliki tantangan tersendiri. Itulah pentingnya kita memahami arahan dari pemandu. Lain laut lain tantangan coy...
Tentang petunjuk dan arahan pemandu Reefs itu, simak sajalah videonya yaa... tak kan pula nak saya tulis satu persatu. Heheheh...

Di sana telah tersedia berbagai peralatan snorkling. Tetapi sebelum memilih alat yang sesuai, setiap orang perlu mengganti pakaian dulu. Pakaiannya tidak disediakan Reefs. Ingat, ini snorkling alias selam permukaan. Jadi, cukup kaian kaos dan celana kolor saja. Setiap peserta disediakan loker untuk ganti baju dengan satu kunci. Loker perempuan dibedakan dengan loker pria. Mengapa? Tak usah ditanya lagi.... hehehe
Ada dua tempat yang akan dituju di sana. Dua-duanya mempunyai tangtangan sendiri untuk snorkling. Apalagi, arus di sisi barat pulau Petong itu terbilang kuat. Ups.... kita jangan bahas spotnya dulu deh. Itu terlalu menarik kalau langsung diceritakan di bagian ini. Kita langjutkan saja tentang persiapan dulu, tentang bagaimana bernorkling.
Usai cuap-cuap bang Bagas, langsung saja perserta diajak untu njebur di sisi lain dari pelantar itu. Airnya hanya setinggi pinggang saja. Ya sekitar satu meter lah. Di sinilah kita akan menguji kemampuan setelah berbagai arah yang disampaikan olah bang Bagas tadi. Saatnya teori dipraktikan. Hem... di momen ini, saya masih sibuk memvideokan aksi teman-teman. Begitu siap untuk turun, kacamata dan selang kurang pas pula. Akhinya pilah pilih lagi yang sesuai. Dan akhirnya, momen ini saya lewatkan. (Dalam hati, ah... saya punya modal sudah bisa beranang. Apalagi dulu sewaktu masih di Bawean, saya sudah kejebur di tepian laut biru saat mancing. Itu peristiwa di usia kelas empat SD coy.)
Traing selesai. Semua personel tamu undangan yang terdiri 18 orang itu, dari kalangan jurnalis, blogger, vlog, dan para petinggi dari Honda sudah basah kuyup. Saatnya untuk uji praktik yang lebih menantang, yang lebih menggoda, dan yang lebih mengasyikan. Apalagi, ada iming-iming foto dalam air dari tim Reefs Adventure.
Wow... foto dalam air. (Saya sih seumur-umur belum pernah punya koleksi foto yang begitu. Inilah kesempatan langka bagi saya). Kami pun bergegas kembali menaiki speedboat menuju dua spot yang sebelumnya telah disebutkan oleh Bagas. Spot pertama yang kami tuju itu memiliki kedalaman dari dua meter.
Pemanasan sebelum ke spot yang sesungguhnya.

Dua meter yang menipu.
Sungguh tega nahkoda speedboat ini. Biarlah saya sampaikan keluhannya dulu. Speedboat kami tumpungi sudah berhenti di tengah. Ternyata, di tempat pemberhentian itu, kedalamannya lebih dari dua meter. Saya bisa pastikan itu karena karang saja tidak nampak dari permukaan air. Wal hasil, setelah jangkar di lepas, teman-teman satu rombongan dengan saya, masih enggan untuk langsung turun. Saya yang penasaran, langsung saja pergi ke tangga di anjungan. Bluer... basah.
Ah, betullah. Air itu dalam. Lebih dari dua meter. Ternyata, lokasi spot karang yang bagus dengan ikan-ikan kecil itu ada sekitar lima sampai tujuh meter ke tepi lagi. Yang akan melihatnya, haruslah memulai petualangannya dari tepian. Ingat... teknik yang tadi telah disampaikan oleh bang Bagas, sudah saatnya diterapkan dengan baik. Itu adalah teknik terbaik. Kalau tidak, sebentar saja kita akan lelah mengitarinya.
Setelah berputar-putar di sekitaran, lelah pun menghampiri. Saatnya untuk istirahat. Tapi di mana? Ini bukan di kedalaman hanya dua meter? Ini lebih dari itu, ternyata empat meter. Maka, Bagas pun memberikan instruksi agar istirahat di atas karang. Dia juga mengingatkan agar tidak menginjak karang hidup. Itulah pijakan untuk istirahat. Ambil nafas. Rehatkan kaki dan tangan dari melawan arus yang cukup kuat.

Ops... pasti lagi-bertanya-tanya, bagaimana pemandangan di bawah lautnya. Sebentar dulu lah, nanti ditulisan selanjutnya ya. Tulisan ini masih bersambung kok. Tenang saja. Nikmati kuota internetmu dulu. Kalau habis paket, pesan saja di Kios F21 Batam.

Monday, June 12, 2017

Mengenal Sufisme Waliyah Zainab dan Bawean

Mengenal Sufisme Waliyah Zainab dan Bawean
Abd. Rahman Mawazi*

Sosok Syeikh Siti Jenar memang fenomenal. Ia adalah seorang wali yang dipinggirkan akibat ajaran-ajarannya. Konsep manunggaling kawula gusti, merupakan ajaran sufisme Siti Jenar yang ditolak para wali (walisongo) karena dinilai bertentangan dengan norma Islam dan menyesatkan. Ia kemudian dipinggirkan dan akhirnya dihukum mati.
Satu dasawarsa terakhir ini telah banyak litelatur yang mengupas sejarah hidup dan ajaran wali yang bernama asli Abdul Jalil. Tidak sedikit dari litelatur tersebut kemudian menjadi best seller. Hal ini dikarenakan keingintahuan masyarakat terhadap sosok dan konsep ajaran sufismenya yang kontreversial. Dan, buku Waliyah Zainab, Putri Pewaris Syeikh Siti Jenar ini juga berusaha menjelaskan konsep ajaran Syeikh Siti Jenar sebagaimana juga dipraktik oleh generasi penerus, Waliyah Zainab.
M. Dhiyauddin Quswandhi, penulis buku, mengupas ajaran Siti Jenar dari sebuah naskah kuno tidak berjudul yang menjelaskan tentang Sastro Cettho Wadiningrat atau ilmu tentang rahasia kehidupan, yang sering juga disebut sebagai ilmu kebegjan, ilmu mencapai kehidupan sejati. Naskah yang ditulis oleh generasi ketiga Siti Jenar, Sunan Sendang, berbahasa Jawa Kuno, dan tampaknya cukup bisa dipahami oleh penulis, yang tak lain adalah keturunan dari Sunan Sendang sendiri.
Judul : Waliyah Zainab, Putri Pewaris Syeikh Siti Jenar: 
Sejarah Pradaban Agama di Pulau Bawean
Penulis : M. Dhiyauddin Qushwandhi
Penerbit : Yayasan Waliyah Zainab Diponggo, Gresik
Cetakan: Pertama, Maret 2008
Tebal : xxxiii+315 halaman
Dalam ajaran sufisme terdapat empat tahapan akidah, yakni syariat, thariqat, hakikat, ma’rifat. Kempat tahapan tersebut dalam ajaran sufisme Wali Songo dikenal dengan takon, tekkun, tekken, tekan. Sedang Siti Jenar mengistilahkannya sebagai catur wiworo werit (empat perjalanan yang sulit) karena dalam menapaki setiap tahapnya penuh aral yang tidak gampang dilalui.
Pengistilah Siti Jenar tersebut cukup mempunyai alasan sebab, menurutnya, empat perjalanan itu merupakan pengejawantahan dari kalimat Laa ilaaha illa Allah. tahapan syariah mengandung makna ila-ilah (menuju Allah), thariqah berarti li-lah (untuk Allah), haqiqah sebagai fi-ilah (di dalam Allah), dan ma’rifah memuat bi-ilah (bersama Allah). Selain itu, keemapat tahapan juga memilki makna lain, yaitu syari’ah sebagai tataran ’ilmuthariqah sebagai tataran ’amalhaqiqah sebagai tataran hal, dan ma’rifah sebagai tataran sirr. (h.240) Tataran ilmu atau syar’iah, misalnya, bermakna bahwa syariat merupakan jenjang dan pengenalan aqliyah terhadap syariat, thariqat, hakikat, ma’rifat, berikut semua kandungannya.
Yang menjadi simbol keweritan dalam tahapan perjalanan akidah seseorang ialah penerapan empat tahapan dalam setiap tahapannya. Level syari’ah memiliki tahapan syariat, thariqat, hakikat, ma’rifat. Begitu juga di level-level selanjutnya. Melewati empat hahapan dalam setiap levelnya adalah perjalanan yang amat sulit karena aral, cobaan, serta tantangan dalam setiap tahapannya tidak mudah dilalui.
Oleh karena itu, penghayatan seorang hamba atas empat hal di atas mutlak diperlukan guna menuju suatu kesempunaan dalam berakidah. Bila sukses, ia akan merasakan puncak kesempurnaan keimanan, di mana keimanan tidak lagi sekedar bermakna percaya an sich kepada Allah, melainkan berbarengan dengan kecintaan (hub) dan selanjutnya penyatuan diri. Bila demikian, maka seorang hamba akan merasa bersatu dengan Khaliqnya—yang dalam konsep Ibn Arabi disebut wihdatul wujud.
Pulau Bawean
Ajaran Sufisme tersebut kemudian dipraktikkan oleh generasi keempat Syeikh Siti Jenar, Sayyidah Waliyah Zainab, di Bawean. Konstalasi politik di Jawa yang tidak memungkinkan bagi keturunan dan pengikut ajaran Siti Jenar memaksa Waliyah Zainab beserta rombongannya hijrah ke pulau Bawean. Kehadiran Waliyah Zainab di sana, selain sebagai bentuk pengasingan diri, juga menyiarkan agama Islam, yang kelak mencapai kesuksesan di masa adipati Sumenep, Umar Mas’ud.
Menurut M. Dhiyauddin Qushwandi, penyiar pertama agama Islam di Bawean ialah rombongan pengungsi dari kerajaan Campa. Hal ini sangat dimungkinkan karena letak Bawean yang steragis sebagai pulau transit pelayaran. Termasuk di dalamnya ialah Sunan Ampel dan ibundanya, Putri Condrowulan, yang kini makamnya terletak di desa Komalasa. Penemuan makam Putri Condrowulan ini merupakan suatu jawaban dari teta-teki sejarah.
Penemuan lain yang tak kalah pentingnya ialah prihal keberadaan makam laksamana muslim Cina Cheng Ho. Menurut Dhiyauddin, melihat posisi Bawean yang terletak di Laut Jawa, sangat mungkin Cheng Ho memilih Bawean sebagai tempat berdomisili hingga akhir hanyatnya. Hal ini berdasarkan informasi sejarah yang menyatakan bahwa konstalasi politik dinasti Ming saat itu sedang goncang, dan tidak adanya kabar atau informasi sejarah yang menyebutkan ke mana Cheng Ho berlayar sejak meninggalkan Jawa. Adapaun bukti yang menguatkan ialah, bahwa makam yang dikenal oleh masyarakat setempat sebagai Jujuk Tampo ialah dari kata ”tampo”. Ditengarai kata ”tampo” berasal dari bahasa Cina ”dempo”, yang berarti nahkoda. Selain penemuan tersebut, Dhiyauddin juga memastikan bahwa huruf Honocoroko tercipta di Bawean.
Kehadiran buku ini, dengan demikian, selain mengungkap ajarah sufisme Siti Jenar yang kontroversial itu, juga mengungkap suatu peristiwa masa lalu yang masih menjadi misteri masa kini. Survei lapangan yang dilakukan penulis serta telaah litelatur yang ketat menjadikan buku ini layak untuk dijadikan rujukan bagi mereka yang berdedikasi di bidang sejarah sekaligus sebagai pintu bagi penelitian lebih lanjut. Sebab, jika berbicara sejarah, hal itu adalah bukti-bukti yang tertinggal dan masih ada, baik  berupa tulisan, naskah, ataupun artefak yang bisa dibuktikan kebenarannya secara ilmiah. Tampa itu semua, ia hanya menjadi dongeng atau mitos belaka.
*Abd. Rahman Mawazi,
pustakawan, alumnus UIN Sunan Kalijaga, Yogyakarta.

Saturday, June 10, 2017

Perjalanan Panjang Pencarian Tuhan

Perjalanan Panjang Pencarian Tuhan
Oleh Abd. Rahman Mawazi*
 
 
Judul Buku : Tuhan Di Mata Para Filosof
Penulis : Etienne Gilson
Penerjemah : Silvester Goridus Sukur
Penerbit : Mizan, Bandung
Cetakan : I, November 2004
Tebal : 237 Halaman
Filsafat selalu mendapat perhatian dikalangan pemikir, hampir disetiap ranah ilmu pengetahuan mempunyai landasan filosofis kecuali ilmu eksak. Tak luput juga dari landasan filosofis itu yakni teologi metafisika. Teologi metafisika adalah ilmu yang murni membutuhkan suatu rasionalisasi, tanpa rasionalisasi niscaya tidak akan dapat mengungkap misteri dari metafisika itu sendiri.
Perjalanan panjang para filosof dalam mencari Tuhannya telah melahirkan suatu aliran filsafat yang sangat berguna bagi manusia dalam memaknai “nilai-nilai” keberadaan Tuhan. Teologi adalah suatu pendekatan menuju pemahaman ketuhanan. Hal ini dimulai dari munculnya pertanyaan tentang siapa yang mengatur dunia ini? Tales, Aristotales, Plato dan kebanyakan filosof Yunani lainnya selalu mencari jawabannya. Suatu kesimpulanm yang sangat bertentangan dengan keyakinan masyarakat Yunani pada umumnya kala itu, filosof – periode akhir – awal Yunani membuat suatu kesimpulan bahwa ada yang lebih berkuasa dibandingkan para dewa yang diyakini oleh masyarakat Yunani.
Etienne Gilson, penulis buku ini, menelaah perjalanan dan pandangan para filosof tentang Tuhan. Hal ini ia lakukan karena kekawatirannya terhadap perkembangan para pemikir dalam mencari Tuhan-nya yang mulai lepas dari rel pengetahuan filosofis. Premis yang dibangun oleh filosof masa awal (baca Yunani) mulai mengalami pergeseran paradigma filosofis dikalangan pemikir abad modern dan kontemporer.
Pembacaan terhadap bukti keberadaan Tuhan melalaui telaah atas bukti nyata yang ada di jagad ini telah menghasilkan teologi natural. Melalui metode itu filosof Yunani kemudian membuat suatu kesimpulan. Namun, ketika agama mulai mendapat keyakinan dihati manusia justru Tuhan dapat diterima dengan lapang dada oleh umatnya. Mulailah berkembang kemudian teologi agama untuk menjawab keberadaan dan eksistensi Tuhan. St. Augustinus seorang folosof kristen, misalnya, mampu memberikan pemahaman yang dapat diterima dengan akal dan penuh landasan filosofis dari sebuah ajaran Kristen.
Berbeda dengan para filosofis, agamawan dan umat beragama dapat menemukan Tuhan-nya dengan prakter ibadah spiritual sedang para filosof memulainya dengan nalar kritis serta sitematis kemudian mampu menjangkau Tuhan. Keduanya, filosof dan agamawan, sama-sama telah menemukan Tuhan-nya dengan jalan masing-masing. Kemudian datanglah perdebatan baru pada era filsafat modern sejak mulainya memasuki perkembangan filsafat. Hal inilah yang dialami sendiri oleh Etienne ketika para pemikir semasanya mulai merekontruksi paradigma filosofis teologi metafisika. Menurut Jaroslav Pelikan, dalam prakatanya di buku ini, hal ini disebabkan oleh dominasi pemikiran Emmanuel Kant sehingga penerusnya Karl Marx, Charles Darwin, Sigmund Frued dan Friedrich Nietzsche melakukan aksi “penghujatan Tuhan”.
Berbeda dengan Descartes dan Spinoza, keduanya secara eksplisit mengakui keberadaan Tuhan. Seperti dikutip oleh Etienne, Descartes secara ekplisit mengatakan “Karena kita tidak mungkin memisahkan eksistensi dari ide tentang Tuhan, maka Tuhan niscaya ada atau ber-ada (eksis)”, begitu pula dengan Spinoza yang memandang Tuhan adalah Ada yang maha tidak terbatas, atau subtansi yang merupakan “penyebab bagi dirinya sendiri” karena “esensinya meliputi eksistensi”. Komentar Etienne lebih lanjut tentang keduanya bahwa bisa jadi mereka keliru secara filosofis atau benar secara religius, atau sebaliknya benar secara filosofis, keliru secara religius.(hlm.159) Akan tetapi secara jelas Descartes juga mengungkapkan bahwa Tuhan, agama atau bahkan teologi bukan merupakan obyek yang tepat bagi spekulasi filosofis, biarkanlah agama tetap sebagaimana adanya yakni perkara iman semata-mata, bukan pengetahuan intlektual atau pembuktian rasional.
Lain halnya dengan apa yang kemudian berkembang dikalangan pemikir kontemporer dimana perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi begitu pesat, sehingga Tuhan pun menjadi obyek ‘perdebatan’. Disinilah pengaruh filsafat Kant dan Aguste Comte mendominasi. Kritisisme Kant dan Positivisme Comte memiliki kesamaan tentang gagasan pengetahuan yang direduksi menjadi pengatahuan ilmiah dan gagasan pengetahuan ilmiah menjadi intelijibilitas yang disiapkan oleh fisika Newton. (hlm.168)
Ilmuan kontemporer, Sir James Jeans memadukan masalah-masalah filsafat dalam perspektif sains kontemporer dengan kesimpulan bahwa alam semesta sains merupakan sesuatu yang misterius. Nah, selayaknya fungsi sains menyingkap misteri alam semesta ini agar kemisteriusannya dapa terpecahkan atau menjadi tidak misterius lagi. Namun penolakan ilmuan dengan tidak menerima hal-hal metafisika karena dinilai tidak empiris, irasional dan tidak ilmiah akibat pemisahan antara urusan ilmu pengetahuan dengan agama atau Tuhan.
Kehadiran buku ini memberikan gambaran singkat tapi jelas tentang pandangan para filosof dan pemikir tentang Tuhan. Teka-teki metafisika di tulis dengan begitu jelasnya sehingga pembaca dapat memahami landasan-landasan filosofis tentang keberadaan dan eksistensi Tuhan serta perjalanan para filosof dalam mencari Tuhannya. Jangan sampai orang modern tersihir oleh sains, karena masalah tuhan tidak akan pernah bisa dirumuskan dalam satu rumusan ilmiah.

Naskah lama yang saya tulis 2004 silam.