Snorkeling di Pulau Petong, Mengapa Tidak? (1)

Pulau Petong ini berada di sisi selatan Batam. Lebih kurang perjalanan satu setengah jam dari titik keberangkatan kami di Kepri Mall hingga sampai di jembatan enam. Tentu saja, kita akan melewati jambatan satu Barelang yang telah menjadi ikon Batam.

Rasakan Sejuk Air Gunung Daik di Resun

Air terjun Resun, begitu nama yang dilebelkan untuk air terjun yang terletak di desa Resun itu. Airnya mengalir dari pengunungan di tanah Lingga. Air terjun Resun ialah satu di antara sekian banyak aliran air terjun dari gunung Daik.

Kampung Boyan di Dabo Singkep

Para perantau ini seringkali meninggalkan jejak berupa nama kampung, yakni Kampung Boyan. Nah, itulah yang menjadi pijakan, tradisi rantau warga Bawean memiliki jejak, baik berupa nama maupun tradisi. Di Dabo Singkep, terdapat juga sebuah kampung bernama Kampung Boyan.

Menikmati Keindahan Masjid Agung Natuna

Masjid ini memang megah. Bahkan termegah yang ada di Kepri. Sebab itu, masjid ini selalu terlihat sangat cantik dari berbagai sisinya. Anda bisa mencari berbagai foto menarik masjid ini di internet. Saya sungguh kagum.

Puasa dan Pembebasan Sosial

Puasa mempunyai konteks tanggungjawab pribadi dan juga tanggungjawab sosial. Karenanya, dalam berpuasa, disamping mewujudkan kesalehan vertikal kepada Allah, juga untuk mewujudkan kesalehan herisontal kepada sesama manusia dan mahluk Allah.

Jumat, 15 Maret 2013

Kampung Boyan di Dabo Singkep


Kemasyhuran timah di Dabo, pulau Singkep, kabupaten Lingga, menarik perhatian dunia. Dimulai pada zaman kesultanan, era penjajahan Belanda, hingga masa kemerdekaan sampai pada tutupnya PT Timah pada 1992-an. Pendatangpun berbondong ke pulau yang berada di utara pulau Bangka, termasuk juga pendatang dari pulau Bawean.


Masyarakat Bawean memang sudah terkenal sebagai perantau. Jejak mereka lebih banyak ke arah barat dari pulau yang berada di laut Jawa itu. Bangka, Belitung, Kijang (Bintan), Singapura, dan Malaysia menjadi tempat tujuan merantau yang paling banyak diminati setelah Jawa.

Para perantau ini seringkali meninggalkan jejak berupa nama kampung, yakni Kampung Boyan. Nah, itulah yang menjadi pijakan, tradisi rantau warga Bawean memiliki jejak, baik berupa nama maupun tradisi. Di Dabo Singkep, terdapat juga sebuah kampung bernama Kampung Boyan. Di situ, dahulu, pada masa kejayaan PT Timah, terdapat sekelompok perantau dari Bawean. Mereka mencoba menggantungkan asa dari tambang yang telah terkenal ke sentaro dunia. Ada juga yang datang sebagai pedagang.

Dari beberapa penuturan orang Boyan di Dabo Singkep, mereka ada yang datang langsung dari Bawean dan ada pula yang datang dari Bangka dan Belitung. Tidak perlu diceritakan lagi bagaimana masyarakat Bawean bisa merantau sebab semuanya, ketika itu, menggunakan jalur laut dan bertujuan untuk meningkatkan pendapatan ekonomisnya.
Kampung Boyan di Singkep ini terletak di pesisir pantai.

Di kampung itu lebih banyak di tumbuhi pohon kelapa. Akan tetapi, Kampung Boyan di desa Batu Berdaun Kecamatan Singkep kabupaten Lingga ini tidak lagi ada orang-orang Boyan itu. Entah sejak kapan mereka meninggal kampung dan hanya menyisakan nama saja. “Dulu banyak, sekarang tak ada lagi (orang Boyan yang menetap di kampung itu),” kata Iwan, ketua RT di kampung itu.

Meski tidak lagi ditemukan keturunan Bawean di kampung itu, sebenarnya, mereka masih ada yang menetap di pulau Singkep. Mereka telah tersebar ke beberapa kampung-kampung lainnya. Saat ini, lokasi yang paling terkenal dengan banyak warga ataupun keturunan Bawean itu sebuah kampung bernama Tansirasif, yang berada di kecamatan Singkep Barat.



Di sana, warga Bawean banyak yang memilih menjadi petani. Hasil pertanian mereka untuk memenuhi kebutuhan warga Singkep. Yang tidak kalah terkenal ialah durian hasil dari pohon-pohon tanaman orang Boyan. Tidak sedikit orang Singkep yang menaruh rasa takjub dengan etos kerja orang Boyan, apalagi hasil tanaman mereka dikenal selalu bagus.

Ada juga sebagian keluarga lainnya yang menetap di Dabo Singkep. Di antara mereka ada yang menjadi buruh dan ada pula karyawan biasa.

Sependek pengetahuan penulis, belum ada keturunan Bawean yang memiliki kedudukan strategis di pemerintah maupun politik di kabupaten Lingga. Kelak, jika ada kisah lain perihal orang Boyan ini, tentu akan penulis bagikan lagi kepada pembaca. (Abd Rahman Mawazi)


Selasa, 05 Maret 2013

Kebakaran di Dabo Singkep Hanguskan 41 Rumah



Tagis histeris warga menyeruak di RT 01 RW 3 di keluarahan Dabo, Singkep, Senin (4/3) pagi sekitar pukul 09.15 WIB. Mereka tidak menyangka api yang sebelumnya berasal dari satu rumah, tiba-tiba dengan cepat mebesar dan merambat ke rumah-rumah lainnya. Semakin panik dan berupaya menyelematkan barang-barang serta dokumen-dokumen penting lainnya.

“Aduh…. Habis semuanya barang aku,” teriak seorang ibu saat dibopong oleh warga lain. Para ibu pun histeris sembari mengemasi barang-barang mereka yang telah dibantu dikeluarkan warga. Barang-barang perabotan menumpuk di area kosong di sekitar mukiman. Warga harus berlomba dengan kobaran api yang terus membesar.

“Dah habis semua. Surat-surat aku pun tak ade lagi,” seru warga lain. Perepuan yang baru saja menempati rumah dari bantuan RTL ini hanya bisa pasrah. Ia tidak bisa berbuat apa-apa lagi karena rumahnya sudah rata dengan tanah.

Kabakaran hebat yang melanda pemukiman padat penduduk di belakang pasar Dabo Singkep itu sedikitnya melahap 41 rumah yang dihuni oleh 46 kepala keluarga. Selama satu jam lebih, kobaran api tidak mampu dijinakkan oleh satu unit mobil pemadam kebakaran milik pemkab Lingga. Apalagi, hembusan angin kencang membuat api terus berpindan dari satu rumah ke rumah lainnya yang rata-rata terbuat dari kayu. Warga terpaksa harus merobohkan rumah-rumah yang paling dengan api.

“Kita tak bisa melawan api macam tadi. Anginnya terlalu kencang. Tidak mungkin kita lawan, terpaksa harus dijebol biar api tidak terus merambat. Apalagi, air kita kurang sekali,” ujar Rudi Purwonugroho, anggota DPRD Lingga yang turut membantu warga menjinakkan api, ketika meninjau kembali lokasi kejadian.

Awalanya, angin berhembus ke arah laut dan meratakan rumah panggung di sana. Nyaris tanpa sisa, kecuali tiang-tiang pemancang rumah saja yang masih berdiri tegak menjadi arang. Belum lagi api padam di rumah-rumah tepian pantai, angin telah berhembus ke darat, ke arah pemukiman warga yang dekat dengan pasar. Hal ini membuat warga tambah panik.

Spontan saja, warga yang rumahnya berada di sekitar itu pun langsung mengeluarkan perabotan mereka. Mereka berlomba dengan hembusan angin yang mebawa api. Akan tetapi, banyak warga penonton membuat beberapa upaya pengeluaran menjadi sulit. Bahkan, para petugas dan pegawai pun beberapa kali menghalau warga agar membantu dan tidak mendekat ke lokasi bagi mereka yang tidak berkepentingan.

Wakil bupati Lingga, Abu Hasim, dan camat Singkep, Kisanjaya, juga tidak kalah tanggap. Kedua membantu warga lain untuk menjinakkan api serta memindahkan perabotan rumah. Api baru benar-benar bisa jinakkan sekitar dua jam setelah kejadian.

Dapur Kayu
Kapolres Lingga, AKBP Moch. Khozin, mengatakan dari hasil penyidikan sementara, sumber api berasal diduga berasal dari rumah warga yang bernama Darmawan. Apa itu berasal dari tungku kayu yang sedang digunakan memasak.

“Hasil lidik sementara api yang diduga berasal dari rumah warga yang bernama Darmawan yang lagi memasak dengan menggunakan kayu bakar. Berhubung angin kencang, api langsung menyambar rumah yang lainnya dan kebetulah rumah-rumah di lokasi terbuat dari kayu dengan atap dau nipah,” terangnya.

Lokasi kejadian yang telah rata dengan tanah pun pun telah dipasangi garis polisi untuk penyidikan lebih lanjut. Menurutnya, kerugian dari peristiwa itu diperkirakan mencapai Rp 900 juta.

Dari informasi yang dihimpun Tribun, sumber api berasal dari rumah warga yang didiami oleh Joni sekeluar. Saat itu, rumah tersebut sedang kosong. Warga pun berupaya untuk mendobrak rumah ketika asap mulai membesar dan terdengar suara ledakan. “Informasinya dari rumah Joni. Rumahnya lagi kosong. Tadi pas mau dipadamkan, rumahnya terkunci dari dalam,” kata seorang warga.

Informasi itu juga diiyakan oleh Rudi Purwonugroho, anggota DPRD Linnga. Namun, ia juga mengaku hanya mendengar dari warga dan warga menyebut asal api dari bagian belakang rumah tersebut. “Kabar lainnya ada yang bilang karena arus listrik,” ucap Rudi lagi.

Sabtu, 02 Februari 2013

Daun Racun yang Menjadi Obat



Tulisan arab di lembaran daun itu tampak sedikit mencolok di antara barang-barang lain di museum Linggam Cahaya. Kalimat yang tertulis pada bagian pertama ialah bissmillahirrahmaanirrahiim. Menurut petugas penjaga museum, itu adalah daun dari pohon Embacang atau juga dikenal juga Bacang.

Tradisi mandi Safar menjadi bagian dari ritual tradisi melayu yang telah dipopulerkan oleh sultan Lingga Riau terakhir, Abdurrahman Muazzamsyah, saat hendak berangkat meninggalkan Daik menuju Singapura. Sultan yang kala itu hendak dimakzulkan oleh Belanda menyempatkan dulu untuk mengajak warganya melakukan mendi Safar di istana Kolam.

Sejak saat itu, tradisi mandi Safar kembali menggeliat dikalangan warga melayu di Daik. Dalam kegitan itu, air yang hendak digunakan untuk mandi penyiram pada pertama kali membasahi tubuh adalah air yang telah dimantra-mantrai oleh tokoh adat setempat. Mantra yang digunakan adalah sebuah isim yang ditulisakan pada benda lalu dicelupkan ke dalam tempayan ataupun gentong.

Menurut pemerhati budaya Lingga, Lazuardi, dulunya tidak hanya dedaunan yang digunakan. Adakalanya pelepah pohon. Zaman itu, terangnya, kerta merupakan barang mewah dan sulit untuk didapatkan. Kertas yang ada sering digunakan untuk kebutuhan administrasi kerajaan.

“Barulah setela itu daun yang digunakan. Menurut cerita-cerita, daun Embacang ini dipilih karena pohon ini memiliki racun. Siapa yang terkena tetesan getahnya akan terkena penyakit gatal-gatal dan kudis. Ada juga penyakit lain yang ditimbulkan dari daun ini. Makanya, kemudian daunnya dipilih,” paparnya.

Pemilihan daun tersebut, tambah dia, agar segala racun yang terdapat didalamnya tidak membawa petaka dan marabahaya bagi warga. Dengan dibacakan doa serta penulisan isim pada daun itu, diharapkan tidak lagi mencelakai warga. Akan tetapi, tidak ada patokan khusus dalam penggunana media daun tersebut.

Penulisan isim atau kalimat pada daun itu tidak sembarang. Hanya orang-orang tertentu yang bisa boleh menuliskannya, yakni ulama ataupun tokoh agama. Waktu penulisan juga sangat terpilih, yakni pada Jumat atau malam-malam lain yang dianggap paling bagus. Selama proses penulisan, sang penulis juga tidak diperkenankan berbica hingga penulisan selesai.

“Itu adalah aturan-aturannya. Sebab maksuda dan tujuan dari tulisan itu adalah doa atau permohonan. Tulisannya, bismillahirrahmaanirrahiim salaamun kaulam mir rabbir rahim dan seterusnya. Tentang hal ini ada diterangkan dalam kitab Tajul Mulk,” imbuhnya lagi.

Menurut Fadli, petugas museum Linggam Cahaya, dalam Kitab Tajul Mulk itu disebutkan bahwa tradisi itu untuk menolak balak anak cucu nabi Adam dari godaan Dajjal (sosok pembawa bencana dalam kepercayaan umat Islam, red). Dalam kitab tersebut juga diceritakan tentang awal mula tradisi tersebut. “Untuk pelaksanaannya, yakni pada hari Rabu terakhir di bulan Safar. Seperti disebutkan dalam kitab ini,” ujarnya saat membacakan keterangan dalam kitab itu kepada Tribun beberapa waktu lalu.


Masyarakat melayu meyakini kegiatan mandi Safar adalah bagian dari adat istiadat untuk tolak balak atau dijauhkan dari musibah dunia. Tradisi ini tidak hanya dilakukan oleh masyarakat Melayu di Lingga, melainkan juga di Malaka, Serawak, dan lainnya. 

Long Leman, Terpanggil Menjaga Sejarah dan Budaya di Lingga



Besi tua itu sebelumnya teroggok di pinggir jalan. Sekilas, ia terkesan hanyalah sebagai besi tua yang tidak dipergunakan lagi dengan warna kecoklatan yang pekat. Nyaris hitam. Untungnya, ada tulisan yang menandakan bahwa benda itu ialah cagar budaya. Benda itulah yang berada di hadapan Long Leman. Besi itu telah dipindahkan oleh Disparbud Lingga beberapa waktu lalu untuk menjadi bagian koleksi museum.

Kakek Long Leman (60) sedang asyik mengetuk benda bulat itu. Ia tampak serius dengan palu di tangannya. Pelan dan perlahan, karat yang melekat disingkirkan agar tidak menjalar ke bagian lain dari besi itu. “Ini dulu dipakai untuk memadatkan jalan oleh Belanda waktu membuka jalan ke pelabuhan Beton,” ujarnya saat disambagi Tribun beberapa waktu lalu.

Benda itu, terangnya, adalah peninggalan bersejarah yang harus dirawat. Itu adalah bagian dari bukti sejarah atas kehadiran Belanda dalam upaya mengusai Lingga yang ketika itu dipimpin oleh sultan terakhir kerajaan Lingga Riau. Belanda menjadikan pelabuhan Buton sebagai lokasi untuk memantau arus keluar masuk penduduk, termasuk juga raja yang hendak dimakzulkannya.

Itu adalah satu diantara pekerjaan Long Leman. Ia termasuk satu diantara para pecinta benda-benda bersejarah, seni budaya, serta adat istiadat melayu. Bahkan, Long Leman rela menghibahkan tanahnya untuk pembangunan museum. Ia merasa bahwa benda-benda bersejarah harus dirawat dan dilestarikan agar anak cucu kelak bisa mengambil pelajaran.

“Dulu saya pelaut. Saya telah datang ke beberapa daerah. Saya melihat berbagai adat-istiadat mereka. Terus saya berpikir, daerah saya ini kaya dengan budaya. Setelah balik, saya tidak lagi mau menjadi pelaut. Saya memilih melestarikan budaya,” kisahnya sembari mengenang masa lalunya.

Sebelum upaya penyelamatan benda-benda bersejarah, Long Leman menekuni bidang budaya. Ia pun mempelajari beberapa peralatan musik. Tak heran, bila kini ia bersama dengan sanggar tari yang ia bina sering mendapatkan undangan ke berbagai daerah.

Setelah Lingga menjadi kabupaten, semangatnya terus berkobar. Apalagi, museum itu kini berada berdampingan dengan rumahnya. Sehari-hari ini, ia selalu bergulat dengan benda-benda bersejarah serta kebudayaan. “Tidak bosan. Museum ini penting. Inilah pengabdian saya. Saya tak bisa kasi apa-apa,” ujarnya.

Penggiling tanah itu, rencananya akan diletakkan di dekat museum bersama dengan beberapa koleksi lainnya. Dengan begitu, setiap warga yang datang bisa menikmati koleksi dan mengambil pelajaran.

Lazuardi, seorang teman Long Leman, mengatakan selalu berbagi informasi perihal informasi-informasi budaya dan sejarah. Bahkan, ketika berburu barang-barang untuk koleksi museum, mereka kerap bersama. Saat Long Leman masih mampu melakukan perjalanan jauh, mereka berdua tidak segan mendatangi pelosok-pelosok desa.

“Kita harus berusaha sekuat tenaga menjaga agar koleksi bersejarah tidak berpindah dari Lingga. Kami selalu mencari informasi sampai ke pelosok-pelosok desa,” ujarnya.

Semangat mencintai budaya dan sejarah dari Long Leman juga telah turun kepada seorang anaknya, Jumiran. Anaknya itu memiliki bakat di bidang musik dan saat ini telah bergabung dengan sanggar yang menjadi binaanya. “Ada satu anak yang bakatnya sama. Mudah-mudah cucu nanti juga ada yang bakat di bidang sejarah,” harapnya.

Selain menjaga dan merawat benda bersejarah, Long Leman juga adalah orang yang selalu mencuci benda-benda bertuah. Dalam tradisi adat melayu, benda bertuah seperti keris tidak bisa dicuci sembarang orang. “Itu agak lain sedikit. Orang boleh percaya atau tidak,” ucapnya. Tak heran bila ia kerap dicari beberapa orang, bahkan dari negeri seberang untuk mengambil pelajaran darinya. 

Nelayan di Bakong Penghasil Ikan Bilis


Seorang nelayan ikan bilis, A Ti, masih sibuk dengan loyang perebus ikan di hadapannya. Sesekali ia harus menghindar dari kepulan asip membuat perih mata. Dengan singap, ia mengentas rebukan ikan dalam keranjang khusus setelah beberapa menit dicelupkan.

Sore itu, cuaca tampak menudung. Para nelayan ikan bilis di desa Bakong terpaka harus merebus ikan bilis hasil tangkapan semalam agar tidak membusuk. Terik matahari adalah pengering ikan andalan warga. Dan bila hujan, maka mereka pun akan sibuk merebus ikan bilis itu.

“Kalau tidak rebus, nanti busuk. Tapi kalau sudah direbus begini, harganya jadi murah. Kualitasnya beda antara yang dikeringkan langsung ke matahari dengan yang direbut dulu,” kata Rustam, warga Bakong menjelaskan beberapa waktu lalu.

Apa yang dilakukan A Ti bersama dengan anggota keluarganya ialah berupaya agar ikan hasil tangkapan semalam itu tidak membusuk dan tetap masih bisa dijual. Itulah rezeki yang bisa kais oleh A Ti beserta ratusan warga lainnya di Bakong. “Kalau tiga kali rebus, dah tak bisa jual lagi. Di buang saja,” ujarnya.

Hujan dan musim angin utara adalah aral yang sangat menyulitkan bagi para nelayan. Jika memasuki musim utaran, warga tidak melaut lagi selama hampir empat bulan. Sedangkan 80 persen masyarakat di sana menggantungkan pada tangkapan ikan bilis. Setiap satu kilo ikan bilis kering dihargai oleh pengepul Rp 40 ribuan untuk kualitas dengan pengeringan matahari langsung, sedangkan yang terlebih direbus harga sudah jatuh dan bahkan tidak sampai Rp 30 ribu.

Ikan-ikan itu ditampung oleh seorang dari Tembilahan Riau. Nelayan lebih memilih pengusaha dari luar daerah itu karena penampung dari Tanjungpinang justru menawar dengan harga lebih murah. Para nelayan berharap ada investor yang memiliki penampungan di Bakong sehingga warga pun mudah untuk menjual hasil tangkapannya.

Putera kelahiran Bakong, Irjen Pol (purn) Andi Masmiyat, yang datang melayat ke makan orang tua beberapa waktu lalu mengakui mata pencarian masyarakat adalah nelayan. Hal itu sudah berlangsung sejak dulu, sejak ia masih kecil dan sering berlari diantara jemuran ikan bilik milik warga. “Kalau ada teknologi pengeringan yang sederhana saja, mungkin tidak akan sampai busuk,” ujarnya.

Saat pertemuan, warga mengaku butuh pelatihan untuk meningkatkan nilai jual dari ikan bilis mereka. Dan kini, mereka sedang berembuk untuk membentuk kelompok nelayan agar bisa segera mendapatkan pelatihan ataupun membentuk swada untuk keperluan diantara mereka juga. 

Berebut Berkah dari Ritual Xia Khang di Lingga



Senja mulai menghilang kala orang-orang di kelenteng itu sedang sibuk mempersiap perabotan. Malam itu, adalah malam rangkaian dari upacara sembahyang kesalamatan bumi di kelenteng Berigin, Penuba, Lingga. Segala kebutuhan untuk konsumsi pun sedang dipersiapkan bagi para tetamu yang akan datang.

Sembang keselamatan bumi, atau yang dikenal juga dengan Xia Kang itu, adalah ritual syukuran sekaligus perhononan berkah yang dalam tradisi masyarakat Thionghoa. Ritual ini telah berjalan lama hingga menjadi tradisi sampai saat ini, khususnya masyarakat untuk kelenteng atau pun vihara yang berada di pinggiran sungai.

Ketua pengurus kelenteng, Susanto, mengatakan, tradisi itu sudah berlangsung lama dan dilakukan setiap setahun sekali. Kegiatan itu sebagai bentuk syukur atas sezeki yang telah mereka terima dan sebagai bentuk permohonan untuk tahun depan. Kelenteng Beringin menjadi kelenteng tertua di Penuba dan kini sudah berusia 112 tahun.

“Ini semacam upacara syukuran atas sungai yang telah memberikan rezeki. Tradisi ini sudah turun temurun,” kata Ayun, sesepuh warga Thionghoa di Singkep kepada Tribun, Jumat (14/12) lalu. Tradisi ini juga berlangsung pada kelenteng di Daik dan juga Pancur.

Sebagai ritual sacral, warga Thionghoa dari Penuba yang telah merantau pun turut hadir. Mereka berdatangan dari Batam, Bintan, Tanjungpinang, Jakarta, Singapura, dan juga derah lainnya. Mereka rela meninggalkan kesibukan keseharian demi mengharap berkat dari upacara tersebut. Mereka bersembahyang, lalu duduk bersama untuk menikmati jamuan serta hiburan dan juga lelang barang.

Pelelangan dari barang-barang yang telah disembahyangkan menjadi rebutan. Patung-patung dengan berbagai bentuk dilelang untuk derma bagi kelenteng. Sebagaimana layaknya lelang, tawar menawar harga pun membuat suasana semakin ramai. Mereka tidak hanya merebutkan barang, melainkan makna dari barang-barang itu.

“Ada makna-makna tertentu. Kayak naga tadi. Itu ada artinya,” kata Ayun yang enggan menjelaskan lebih jauh makna-makna dari setiap barang. Pada malam itu, patung naga dan kuda menjadi incaran para peserta lelang. Penawaran sempat sengit hingga akhirnya mengerucut pada dua orang. Harganya pun melejit jauh, bahkan ada barang yang dilepas dengan harga Rp 33 juta.

Harga memang tidaklah menjadi persoalan, tetapi kepuasan dari memiliki barang yang telah disembahyangkan adalah sesuatu yang berbeda. Itulah, kata Ayun, yang membuat banyak orang berebut untuk memiliki barang-barang yang dilelang. (arm)

Selasa, 25 September 2012

Mengais Emas di Antara Timah di Dabo Singkep

EMAS - Seorang pendulang emas tradisional di Dabo Singkep menunjukkan butiran emas dari pendungannya.

Kesohoran Timah di Dabo Singkep sudah lama berlalu. Hingga kini, penambangan timah secara tradisional pun masih terdapat di pulau ini meskipun PT Timah telah resmi menutup operasionalnya pada 1992 lalu. Uniknya, di antara biji-biji timah itu, terdapat biji emas. 

Belasan orang berendam dalam kubangan penggalian timah atau yang akrab disebut kolong oleh masyarakat Dabo. Mereka sibuk memutar-mutar nampan di air berwarna kecoklatan. Mereka itu sedang hendak memisahkan tanah, pasir, dan kerikil untuk mencari emas. Sesekali, gumpalan tanah diremas lalu dimasukkan lagi ke nampannya.

Itulah yang dilakukan oleh Nasri bersama dengan beberapa orang lainnya di sebuah area penambangan. Dengan air setinggi setengah badan, mereka berendam untuk mengais tanah, lalu meletakkannya dalam nampan, dan kemudian memutar nampan itu. “Tak ada bang, susah jugalah dapatnya,” kata Nasri usai melihat hasil dulangannya.

Hari itu, ia mendapatkan dua butir emas mulia. Itu adalah hasil seharian sejak sekitar pukul 10 pagi menjeburkan diri dalam air. Dengan menggigil, ia pun beranjak dari kolong. Minum seteguk kopi dalam botol kecil lalu mengisap sebatang rokok. Ia sudah mempersiapkan bekal dari rumah yang siap disantap kala jeda. “Kayak inilah,” katanya sembari menunjukkan dua butir emas hasil hari itu.

Emas itu berada diantara biji timah, tanah, dan pasir di kedalaman mulai satu meter hingga 10 meter di permukaan tanah. Bisa dikatakan setiap ada timah ada juga emasnya. Namun, Nasri bersama teman-temannya hanya memungut sisa-sisa, yakni sisa pemilik tambang timah. Mereka pun baru berani mendulang apabila pemilik tambang mengizinkan.

“Kami pernah dapat segini (sambil menunjukkan jempolnya, red). Beratnya 27 gram. Itulah kalau rejeki,” ujar Jamil pula. Ia mengaku kaget ketika melihat emas murni sebesar itu. Namun, ia tidak berani bising ataupun berteriak walau pun girang. Ia harus merahasiakan penemuan itu. “Manalah tahu kita satu persatunya orang,” ucapnya pula sembari terseyum.

Ternyata, temuan itu membuatnya semangat untuk menjadi pendulang emas tradisional. Harganya yang mencapai Rp 485 ribu hingga Rp 495 ribu sangatlah menggiurkan. Menjualpun mudah. Cukup ditawarkan pada toko-toko emas yang ada di Dabo Singkep.

Bukanlah pekerjaan gampang untuk mendapatkan satu gram emas. Bisa jadi, dalam sehari tidak dapat sekali. Mereka harus berendam berjam-jam lama. Belum lagi berebutan mengambil lokasi dengan pendulang lainnya. Bagi yang tidak ingin berendam dalam air, biasanya mereka akan mebuat lubang sendiri.

Para pendulang ini ada yang mencari perseorangan dan ada juga membentuk menjadi satu kelompok, bisa terdiri dari dua hingga empat orang. Mereka yang berkelompok akan saling bahu membahu membantu. Hasilnya pun dibagi rata. Mereka mengaku pekerjaan ini lebih santai dan hasilnya pun lebih besar dari pada kerja lainnya.

Seorang bekas penambang timah, Edi, mengaku, hampir setiap daerah penambangan timah mengandung emas. Ketika ia masih aktif bekerja, bisa dipastikan setiap haru selalu mendapat emas, walau jumlahnya tidak sama. “”Emas itu lebih berat dari pada timah. Dia ada bawah, warna kuning, seperti emas biasanya,” katanya.

Mencari timah adalah bagian utama usaha tambang itu, tetapi emas adalah sebuah harapan. Harga yang terpaut jauh dengan timah, selalu menggiurkan para pekerja untuk terus jeli melihat benda berwana kuning itu. Hal ini juga yang membuat sebagian masyarakat Dabo Singkep memilih mendulag emas ataupun ikut bekerja pada penambangan timah.

Hampir seabad timah di bumi Singkep dieksplorasi besar-besaran. Ekplorasi dengan kapal keruk itu dimulai 1910 oleh perusahaan Belanda. Awalnya mereka menyisir bagian laut, namun pada perkembangan selanjutnya, setelah menjadi PT Timah, eksplorasi dilakukan di darat. Sejak itu, Dabo tersohor dengan hasil timahnya yang melimpah. Hingga kini, bekas-bekas galian atau kolong itu masih tampak. Meski tidak banyak, kandungan alam itu masih memberikan secercah harapan bagi penghuninya. (Abd Rahman Mawazi)

NB: Tulisan ini pernah terbit di harian Tribun Batam pada 11 September 2012.

Senin, 24 September 2012

Penuba, Tertindih Memori Perjalanan Hidup ( 2-Habis )



BARAK - Gedung ini dulu digunakan sebagai kantor dan barak bagi pasukan Belanda.
Di gedung ini juga terdapat sebuah penjara.

Penuba tidaklah setenar Dabo-Singkep ataupun Daik Lingga. Sejarahnya tidak semudah dua tempat yang terakhir ketika kita menjelajahi mesin pencarian internet. Di dunia maya, Penuba terkenal dengan pelabuhannya, namun sebatas nama saja, tidak ada keterangan lebih lengkap. Penuba seperti tertindih oleh memori baru perjalanan hidup.

Kakek tua itu duduk santai pada ruang tamu di rumahnya dengan sebatang rokok. Ia seperti tidak menghirau panas yang menyengat di luar sana. Santai, tenang, dengan tatapan sayu. Dialah Kamis (87), bekas tentara bentukan Jepang atau heiho. Tiga tahun lamanya, ia pun sempat menjadi komandan regu.

“Diambil saja, bukan sengaja nak ikut. Semua yang muda-muda waktu itu disuruh ikut,” tuturnya mengisahkan peristiwa lalu kala ia masih berusia sekitar 17 tahun. Saat itu, tidak ada pilihan bagi pemuda. Jepang memaksa, melebihi paksaan orang-orang Belanda. Kala itu, 1942, Jepang sedang terlibat perang Pasifik dan berambisi menjadi imperial di Asia tenggara. Tak pelak, Kamis pun menjadi tentara dan harus meninggalkan Penuba. Jepang tidak menjadikan penuba sebagai pusat aktivitas, mereka lebih memilih di daerah yang kini disebut desa Selayar.

Ia bersama dengan puluhan pemuda lainnya di kirim ke kamp konsentrasi Jepang di Singapura. Di sana, mereka dilatih baris berbaris dan latihan perang. Setiap hari, latihan dan latihan saja yang dilakukan. Pagi hari, mereka memulai latihan dengan senam (taiso) sebelum sarapan. Waktu pun berlalu, hingga akhirnya mereka diantar kembali ke Penuba seiring kekalahan Jepang karena jatuhnya bom nuklir di Hirosima oleh tentara sekutu. “Pangkat saya ada satu,” katanya mengenang pangkat terakhir yang diterimanya.

Namun jauh sebelum Jepang memasuki Tanah Air, Belanda sudah menjadikan Penuba sebagai markas polisi dan tentara. Mereka adalah orang-orang Indonesia yang direkrut untuk menjadi polisi atau tentara oleh pemerintah Hindia Belanda. Meraka adalah penduduk dari luar Penuba yang disengaja didatangkan. Sedangkan warga Penuba dijadikan pembantu bagi tentara maupun polisi, termasuk juga kakek Jang (86).

PENJARA - Cela kecil pada pintu dibalik tumpukan tiplek itu adalah sel tahanan atau penjara yang digunakan oleh pemerintah Hindia Belanda saat berkantor di Penuba

Tiga Pahlawan
Menurut Jang, tidak semua tentara Penuba itu mengikuti begitu saja kebijakan-kebijakan Belanda. Hal itu terbukti dengan tewasnya Sersan Kilak. Kabar yang beredar di Penuba, Serma Kilak yang berasal dari Indonesia bagian timur di ditembak oleh polisi Belanda. Ia dilumpuhkan karena hendak berebut senjata.

“Ditembak di depan kantor bea cukai dekat pelabuhan,” ujar Jang. Ia tidak begitu mengingat apa penyebab penembakan itu. Namun, dari kabar yang beradar, ia berebut senjata dan hendak meninggalkan Penuba sehingga dianggap sebagai pembangkang.

Kilak adalah satu di antara tiga orang yang disebut sebagai pahlawan kemerdekaan. Masyarakat Penuba juga menyebut nama dr Sumitr dan Arbain. Tidak ada kabar yang jelas perihal dua orang yang terakhir ini. Namun, ketika jasadnya sudah dipindahkan ke makam pahlawan di Dabo Singkep. Ada kabar, kerangka dr. Sumitro sudah dibawa keluarga ke Jawa.

“Tidak ada yang tahu. Tapi masyarakat menyebut mereka pahlawan,” kata Rais, tokoh masyarakat setempat yang menunjukan bekas makam ketiganya. Cerita heroic ketika pun terputus, tidak ada tetua di kampung itu yang meingat bagaimana peranan ketiga. Tetapi mereka ditengarai hidup semasa perjuangan kemerdekaan.

RUMAH TUA - Bangunan ini adalah peninggalan pemerintah Hindia Belanda.
Kini, terdapat dua bangunan yang masih tersisa namun tidak lagi terawat.

Sejauh Memandang
Seram. Itulah kesan dari bangunan tua itu. Masyarakat tidak banyak menyambangi benteng pemantauan itu sejak kejadian bunuh diri beberapa tahun silam. Mereka takut. Dari bukit itu, aktivitas pelayaran laut bisa dipantau. Termasuk juga kepal-kapal yang hendak berlabuh di pelabuhan Tanjung Buton di Daik Lingga.

Ketika masa konfrontasi (1962-1966), Penuba menjadi bagian konsentrasi pertahanan. Di sanalah pasukan askar bela negara juga berkumpul. Mereka bukanlah tentara TNI. Mereka militer tidak resmi, yakni warga sipil yang sedang semangat membara hendak melawan Malaysia. Mereka inilah yang ditakui oleh Malaysia hingga membakar lambang dan simbol-simbol Indonesia di KBRI Kuala Lumpur sebagai aksi protes.

Di penuba inilah pasukan TNI AL memainkan peranannya. Kapal-kapal mereka silih berganti bersandar di pelabuhan yang teduh itu. Bahkan, benteng pemantauan yang tidak jauh dari barak tentara Belanda itu sengaja dibangun oleh TNI AL. “Itu peninggalan TNI AL masa konfrontasi. Sekarang terbengkalai. Orang tak berani,” tutur Rais lagi.

Ketika menajaki bukit itu, maka akan tampak seisi pulau Selayar. Gunung Daik yang terkenal itu tampak begitu jelas, apalagi kala cuaca cerah. Di gedung bekas itu, kata Rais, kita boleh melihat sejauh memandang. Sayang, ia terbengkalai. Tak terurus. “Besi masih bagus-bagus. Ini butuh perhatian dari pemerintah,” ucap kepala desa Penuba, Dwi Abdi. (Abd Rahman Mawazi)

NB: Tulisan ini pernah terbit bersambung di harian Tribun Batam pada 15-19 September 2012.

Penuba, Ibu Kota Yang Terlupakan (1)

MESS - Bangunan yang kini bernama Mess itu, pada masa Belanda adalah rumah candu.


“Penuba; Terpencil namun tidak tercecer”. Tulisan itu tampak jelas di antara ilalang yang mulai tinggi di depan sebuah bangunan peninggalan Belanda yang berada lebih tinggi dari jalan raya di desa Penuba, pulau Selayar. Tulisan itu seakan memiliki makna tersirat; tentang sejarah dan harapan masyarakatnya. 

Beberapa orang tampak duduk santai di bawah pohon asam setelah keluar dari area pelabuhan Penuba. Mereka tampak bercengkrama ringan menikmati semilir angin di siang itu. Sekilas, pohon asam yang bejejer di pinggiran jalan itu mengingatkan pada jalan raya di pulau Jawa yang dibangun oleh Jendral Herman Willem Daendels pada 1800-an, kini dikenal dengan jalur pantura.

“Inilah Penuba,” kata Rais, tokoh masyarakat setempat ketika bertemu dengan Tribun beberapa waktu lalu di warung kopi sebuah ruko. Rumah toko (ruko) dari kayu berjejer rapi di sepanjang jalan di depan lapangan merdeka. Kondisinya jauh berbeda dengan ruko-ruko yang ada di Batam atapun di Tanjungpinang.

Di harapan ruko itu, rumah papan berarsitektur kuno itu menarik pemandangan siapapun yang datang ke sana. Ia disebut “mess”, yang kini berfungsi sebagai penginapan sederhana bagi wisatawan. Tepat di bawah pagar itu pula tulisan di atas tersusun rapi berwarna hitam putih. Mess dan kantor desa di sebelahnya adalah bagian dari peninggalan Belanda. Itulah peninggalan Belanda yang pertama bisa dijumpai ketika tiba di sana.

“Mess itu dulunya rumah candu,” kata kepala desa Penuba, Dwi Abdi. Sedangkan kantor desa dulunya adalah kantor bea cukai. Menyusuri jalan di bagian barat, tedapat dua rumah dinas pejabat Belanda. Rumah itu menghadap ke pulau Singkep. Di belakangnya terdapat bangunan memanjang yang di tengahnya juga tedapat sebuah penjara, tepatnya di lokasi SMPN 4 Lingga. Masyarakat di sana mengenal area sekolah itu sebagai barak dan basis pertahanan.

Penuba, yang dulunya hanya sebuah kampung kecil (kini dikenal Penuba Lama) berkembang pesat ketika Belanda menjadikannya sebagai pusat perkantoran dan administrasi. Belanda mulai memasuki Penuba pada awal abad ke-19 seiring ekspansi pencarian biji timah di laut Singkep. Dalam Lembaran Negara Pemerintah Hindia Belanda Nomor 66 Tahun 1922, yang juga pernah diubah pada lembaran Nomor 201 Tahun 1924 disebutkan, Penuba adalah pusat pemerintahan setingkat kecamatan atau dikenal dengan Onder Afdeling dipimpin oleh seorang controleur yang mencakup wilayah Lingga, Singkep, dan pulau-pulau lain di sekitarnya.

Satu nama seorang controleur yang masih diingat oleh Jang (86) yakni Kapten Sunday. “Kalau marah bilangnya, “godverdomme”. Bisalah sikit-sikit bahasa Indonesia,” ujarnya mengenang ketika ditemui di serambi rumahnya. Itu adalah basaha umpatan dalam bahasa Belanda. Saat itu, Jang muda adalah bagian dari bagian tentara rekrutan Belanda yang selalu mengikuti perintah si Kapten. Suatu waktu, ia pun pernah di perintahkan untuk ke Kijang, Singapura, dan kembali lagi ke Penuba.

PELABUHAN - Inilah pelabuhan Penuba yang dulunya melayani perdagangan international

Selat yang Teduh
Selat Penuba adalah selat yang teduh. Ia berharapan dengan pulau Lipan yang menghambat derasnya gelombang dan arus dari selatan. Sedangkan di bagian barat selat itu adalah pulau Singkep yang berjarak hanya sekitar 15 menit dari pelabuhan Jagoh, Singkep. Sebab itulah, air di selat penuba ini tenang dan menjadi tempatan tambatan kapal yang paling bagus.

Dahulu, pelayaran menuju Tanjungpinang maupun ke dunia internasional dilayani dari pelabuhan Penuba. Sebab itulah Penuba masuk dalam catatan pelayaran dan pelabuhan international, sama halnya dengan pulau Sambu di kota Batam. Hasil rempah-rempah maupun tambang diekspor ke Singapura melalui pelabuhan ini.

Namun, riauh perkotaan itu mulai meredup seiring dengan perpindaan beberapa staf Belanda ke Dabo Singkep. Kala itu, pemerintahan Belanda sedang mengejar timah yang terkandung dalam bumi Singkep. “Patung (singa) yang di Dabo itu dari sini. Dipindah tahun 1939,” kata Jang. Patung itu adalah bukti yang kini masih bisa lihat di depan kantor Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Disdukcapil).

Kandungan timah di Singkep, lambat laun meredupkan Penuba. Orang berbondong-bondong diangkut untuk dipekerjakan di Dabo. Mereka dipaska membangun kota baru. Beberapa kali, Penuba menjadi markas militer, termasuk markas komando diera konfrontasi Indonesia dan Malaysia. Namun, nama penuba redup begitu saja, bagaikan ibu kota yang dilupakan. Ia menjadi teduh, seteduh selat Penuba

“Sayangnya, bangunan peninggalan Belanda di sini kurang mendapat perhatian dari pemkab. Ini adalah cagar budaya yang bisa memiliki nilai jual untuk pariwisata juga,” keluh kepala Desa Penuba, Dwi Abdi.

Pada Mei 2012 lalu, Pemkab dan DPRD Lingga telah menetapkan pulau Selayar menjadi satu kecamatan. Kelak, mungkin saja, Penuba akan kembali lebih hidup, melebihi masa onder afdeling, setelah aktif menjadi ibu kota kecamatan baru seperti pada sebuah tulisan di dinding pagar Mess itu. (abd rahman mawazi)

NB: Tulisan ini pernah terbit bersambung di harian Tribun Batam pada !5-19 September 2012.
Baca juga Penuba, Tertindih Memori Perjalanan Hidup ( 2-Habis )

Sabtu, 22 September 2012

Warga Senempek Lingga Ambil Air Sejauh 3 KM



Kemarau sejak dua bulan terakhir melanda Kabupaten Lingga hingga sebagian warga kesulitan mencari air bersih. Warga pun antre guna mendapatkan air untuk keperluan MCK walau sudah harus menempuh jarak 3 kilometer menuju sumber air. Sudah begitu, airnya pun warna kekuning-kuningan. 


"Sudah dari dulu lah kami begini. Airnya pun bukan bagus, warnanya kuning macam inilah,” kata Nur, ibu rumah tangga yang berjalan kaki menuju sebuah perigi, Rabu (19/9). Sumur dengan kedalaman 4 meter itu tidak banyak airnya. Ia bersama dengan Aina pergi untuk mencuci.



Jauh dari lokasi Nur, sebuah kubangan air yang berjarak tiga kilometer pun menjadi tempat favorit warga. Itu adalah lokasi terdekat dengan debit air yang lebih banyak. Di sana, mereka mandi, mencuci dan mengambil air untuk keperluan di rumah. 



Menurut ketua RW 04, Razikin, mereka yang memiliki kendaraan sajalah yang datang ke lokasi itu. Sedangkan yang tidak punya kendaraan, terpaksa harus membeli.



“Ada yang tukang angkut. Satu jeriken 25 liter seharga Rp 5 ribu. Itu airnya tidak bisa untuk minum. Kalau air minum ambilnya dekat sana lagi. Ada yang juga ambil dekat sekolah (SMP 3 Satu Atap Lingga Utara),” terang Razikin. Dari pantauan Tribun, air untuk minum itu pun masih berwarna kekuningan.



Kepala Desa Limbung, Andi Muliya, mengatakan pada 2008 ada pembangunan penampungan air untuk minum, tetapi saat ini tidak lagi berfungsi karena debit air maupun sumber air kurang bagus. Tahun ini, ada kabar gembira untuk rencana pembangunan parigi, tetapi rencana itu gagal seiring defisit anggaran di pemerintahan kabupaten Lingga.



“Saya dapat kabar pembanguan itu gagal. Kami kecewa, kami butuh air bersih. Karena defisit dipangkas,” katanya Andy. Ia pun berharap pemerintah perhatian dengan daerahnya itu.



Di Senempek terdapat 180 kepala keluarga (KK) dengan sekitar 400 jiwa. Mereka selama ini harus berjuang untuk mendapatkan air. Tidak jarang juga mereka harus mengambil ke daerah lain menggunakan sampan. Warga kecewa dengan janji-janji politik yang tidak kunjung terealisasi.




  “Coba kita lihat 2013 (menjelang pemilu), pasti banyak yang iya-iya (mau membantu masyarakat). Kami ini butuh air bersih,” ujarnya ketua RW 05, Izhar, dengan nada kecewa terhadap janji-janji politisi dan pejabat pemerintahan. (tribunnewsbatam.com)