Wednesday, September 6, 2017

Fenomena Lowongan CPNS 2017 dan Link Formasinya

Layar monitor berita di kantor tempat saya bekerja menunjukan angka yang fantastis untuk pembaca berita penerimaan Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) 2017. Berita-berita perihal CPNS ini selalu menempati urutan lima besar. Tentu saja itu berdampak pada tingginya trafik pengunjung laman web Tribun Batam di banding hari-hari biasanya.
Contoh Tampilan Laman Web Penerimaan CPNS 2017

Informasi lowongoan CPNS kali ini merupakan tahap kedua setelah sebelumnya pemerintah melalui Kementrian Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Kemen PAN RB) telah melakukan pembukaan lowongan. Namun, jumlah formasi yang dibutuhkan tidak banyak karena hanya beberapa lembaga negara saja. Terbanyak ialah dari kementerian Hukum dan HAM yang memiliki direktrot banyak di bawahnya.

Pada pengumuman lowongan formasi CPNS tahap kedua ini, jumlahnya lebih banyak, baik dari jumlah kementerian, lembaga, dan institusi pemerintahan lainnya, maupun jumlah formasi yang akan dibuka. Maka, wajar saja apabila warga menanggapi informasi itu dengan cepat karena ingin tahu lebih lanjut perihal formasi-formasi yang di butuhkan. Namun, dari sekian banyak itu, hanya satu saja kuota pemerintah daerah, yakni untuk pemerintah provinsi Kalimantan Utaran (Kaltara), provinsi termuda di Indonesia.

Dari sejumlah pembaca atau pencari informasi perihal lowongan di CPNS ini justru yang terbanyak datang dari pegawai honorer itu sendiri. Kesimpulan perihal ini saya ambil dari beberapa pengalaman sebelumnya, bahwa tidak sedikit honorer yang justru paling antusias  ingin segera mendapatkan status sebagai Aparatur Sipul Negara (ASN) ataupun Pegawai Negeri Sipil (PNS). Kemudian urutan pembaca kedua, lagi-lagi ini juga hanya asumsi dari pengamatan sebelumnya, adalah kalangan mahasiswa yang baru lulus. Sangat wajar saja bila para sarjana muda ingin menjadi PNS karena sebagian besar pekerjaan itu memang diimpikan oleh warga Indonesia.

Ya, menjadi PNS itu bisa jadi sebuah cita-cita. Mengapa? Alasan ini yang agak sulit untuk dituangkan dalam tulis dan juga sulit untuk dijelaskan secara lisan karena biasanya memiliki tendensi subyektifitas yang tinggi.  Okelah. Saya akan tetap menyebutkan beberapa alasan itu sebagai opini pribadi saya.

1. Generasi millenial tua (1980-an) masih dibayang-bayangi oleh pengalaman masa lalu perihal kehidupan seorang pegawai negeri yang terlihat begitu sejahtera. Setidaknya, hal itu bisa diambil contoh dari beberapa pegawai negeri yang ada di lingkungannya. Hingga saat ini, pegawai negeri itu selalu terlihat lebih sejahtera secara ekonomi. Bahkan, untuk urusan di perbankan (lebih tepatnya soal kredit barang lah), mereka akan mendapatkan kemudahan. Alasan lainnya, pensiunan dari pegawai negeri ini pun terlihat nyaman dan sejahtera di hari tuanya. Kondisi ini tentu merangsang generasi millenial tua ini untuk mencoba peraduan nasib dengan mendaftar PNS.  Apalagi, dorongan dari orang tuanya pun kerap untuk menganjurkan mencoba mendaftar. Artinya, ada sebuah gengsi ketika menjadi seorang pegawai. hehehehe

2. Kondisi ekonomi yang sedang merosot saat ini juga menjadi faktor lain. Saat ini banyak lulusan sarjana yang justru bekerja tidak memiliki kesempatan yang lebih leluasa. Kalau pun ada, gaji seorang sarjana di perusahaan swasta bisa dibilang sama dengan pekerja lain yang lulusan Sekolah Menengah Atas (SMA) sederajat. Alasan ini yang kerap digunakan oleh pemerhati ataupun motivator dengan mengatakan, “kemampuan adalah tolok ukur dalam bekerja, bukan ijazah.”
Saya bahkan memiliki seorang teman yang lulusan magister (S2) bekerja sebagai cleaning service (CS) karena gaji seorang lebih besar daripada gaji pada pekerjaan yang dilamarnya menggunakan ijazah S2 itu. Menurut kawan saya itu, alasan dia memilih menjadi CS itu karena menurut dia, “bekerja untuk mencari penghasilan, bukan mencari pekerjaan.” Wow... kalimat itu meluluhkan saya. Kalau hanya pekerjaan, kata dia, ada banyak tetapi penghasilannya belum tentu ada atau sesuai harapannya. Sedangkan sebagai CS ia mendapatkan upah sesuai UMK.

3. Aji mumpung mungkin menjadi alasan terakhir ketika memilih untuk melamar menjadi CPNS. Mengapa? Nah, ini dia yang agak menarik. Nasib orang memang tidak dapat ditebak. Sudah beberapa tahun pemerintah tidak membuka lowongan untuk CPNS ini atau moratorium dengan alasan akan mengkaji kebutuhan riil supaya tidak membenani anggaran negara. Wajar sajalah apabila selama bertahun-tahun ini banyak tidak lagi mengharapkan untuk menjadi PNS. Namun, ketika kran itu dibuka, mereka mencoba untuk mengadukan nasibnya. Inilah aji mumpung. Siapa tahu diterima. Kalaupun tidak diterima, setidaknya sudah pernah ataupun memiliki pengalaman bekerja di sektor swasta.


Setidaknya itu sajalah catatan fenomena lowongan CPNS 2017 yang begitu mendapat sambutan hangat dari masyarakat Indonesia. Semoga saja yang mendaftar bisa diterima, wabilkhusus bagi mereka yang ngebet bercita-cita menjadi seorang pegawai negeri. Dan berikut adalah link untuk formasi CPNS yang dibuka oleh pemerintah. Silahkan saja klik link di sini.

0 komentar:

http://www.resepkuekeringku.com/2014/11/resep-donat-empuk-ala-dunkin-donut.html http://www.resepkuekeringku.com/2015/03/resep-kue-cubit-coklat-enak-dan-sederhana.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/10/resep-donat-kentang-empuk-lembut-dan-enak.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/07/resep-es-krim-goreng-coklat-kriuk-mudah-dan-sederhana-dengan-saus-strawberry.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/06/resep-kue-es-krim-goreng-enak-dan-mudah.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/09/resep-bolu-karamel-panggang-sarang-semut-lembut.html

Post a Comment