Snorkeling di Pulau Petong, Mengapa Tidak? (1)

Pulau Petong ini berada di sisi selatan Batam. Lebih kurang perjalanan satu setengah jam dari titik keberangkatan kami di Kepri Mall hingga sampai di jembatan enam. Tentu saja, kita akan melewati jambatan satu Barelang yang telah menjadi ikon Batam.

Rasakan Sejuk Air Gunung Daik di Resun

Air terjun Resun, begitu nama yang dilebelkan untuk air terjun yang terletak di desa Resun itu. Airnya mengalir dari pengunungan di tanah Lingga. Air terjun Resun ialah satu di antara sekian banyak aliran air terjun dari gunung Daik.

Kampung Boyan di Dabo Singkep

Para perantau ini seringkali meninggalkan jejak berupa nama kampung, yakni Kampung Boyan. Nah, itulah yang menjadi pijakan, tradisi rantau warga Bawean memiliki jejak, baik berupa nama maupun tradisi. Di Dabo Singkep, terdapat juga sebuah kampung bernama Kampung Boyan.

Menikmati Keindahan Masjid Agung Natuna

Masjid ini memang megah. Bahkan termegah yang ada di Kepri. Sebab itu, masjid ini selalu terlihat sangat cantik dari berbagai sisinya. Anda bisa mencari berbagai foto menarik masjid ini di internet. Saya sungguh kagum.

Puasa dan Pembebasan Sosial

Puasa mempunyai konteks tanggungjawab pribadi dan juga tanggungjawab sosial. Karenanya, dalam berpuasa, disamping mewujudkan kesalehan vertikal kepada Allah, juga untuk mewujudkan kesalehan herisontal kepada sesama manusia dan mahluk Allah.

Friday, March 15, 2013

Kampung Boyan di Dabo Singkep


Kemasyhuran timah di Dabo, pulau Singkep, kabupaten Lingga, menarik perhatian dunia. Dimulai pada zaman kesultanan, era penjajahan Belanda, hingga masa kemerdekaan sampai pada tutupnya PT Timah pada 1992-an. Pendatangpun berbondong ke pulau yang berada di utara pulau Bangka, termasuk juga pendatang dari pulau Bawean.


Masyarakat Bawean memang sudah terkenal sebagai perantau. Jejak mereka lebih banyak ke arah barat dari pulau yang berada di laut Jawa itu. Bangka, Belitung, Kijang (Bintan), Singapura, dan Malaysia menjadi tempat tujuan merantau yang paling banyak diminati setelah Jawa.

Para perantau ini seringkali meninggalkan jejak berupa nama kampung, yakni Kampung Boyan. Nah, itulah yang menjadi pijakan, tradisi rantau warga Bawean memiliki jejak, baik berupa nama maupun tradisi. Di Dabo Singkep, terdapat juga sebuah kampung bernama Kampung Boyan. Di situ, dahulu, pada masa kejayaan PT Timah, terdapat sekelompok perantau dari Bawean. Mereka mencoba menggantungkan asa dari tambang yang telah terkenal ke sentaro dunia. Ada juga yang datang sebagai pedagang.

Dari beberapa penuturan orang Boyan di Dabo Singkep, mereka ada yang datang langsung dari Bawean dan ada pula yang datang dari Bangka dan Belitung. Tidak perlu diceritakan lagi bagaimana masyarakat Bawean bisa merantau sebab semuanya, ketika itu, menggunakan jalur laut dan bertujuan untuk meningkatkan pendapatan ekonomisnya.
Kampung Boyan di Singkep ini terletak di pesisir pantai.

Di kampung itu lebih banyak di tumbuhi pohon kelapa. Akan tetapi, Kampung Boyan di desa Batu Berdaun Kecamatan Singkep kabupaten Lingga ini tidak lagi ada orang-orang Boyan itu. Entah sejak kapan mereka meninggal kampung dan hanya menyisakan nama saja. “Dulu banyak, sekarang tak ada lagi (orang Boyan yang menetap di kampung itu),” kata Iwan, ketua RT di kampung itu.

Meski tidak lagi ditemukan keturunan Bawean di kampung itu, sebenarnya, mereka masih ada yang menetap di pulau Singkep. Mereka telah tersebar ke beberapa kampung-kampung lainnya. Saat ini, lokasi yang paling terkenal dengan banyak warga ataupun keturunan Bawean itu sebuah kampung bernama Tansirasif, yang berada di kecamatan Singkep Barat.



Di sana, warga Bawean banyak yang memilih menjadi petani. Hasil pertanian mereka untuk memenuhi kebutuhan warga Singkep. Yang tidak kalah terkenal ialah durian hasil dari pohon-pohon tanaman orang Boyan. Tidak sedikit orang Singkep yang menaruh rasa takjub dengan etos kerja orang Boyan, apalagi hasil tanaman mereka dikenal selalu bagus.

Ada juga sebagian keluarga lainnya yang menetap di Dabo Singkep. Di antara mereka ada yang menjadi buruh dan ada pula karyawan biasa.

Sependek pengetahuan penulis, belum ada keturunan Bawean yang memiliki kedudukan strategis di pemerintah maupun politik di kabupaten Lingga. Kelak, jika ada kisah lain perihal orang Boyan ini, tentu akan penulis bagikan lagi kepada pembaca. (Abd Rahman Mawazi)


Tuesday, March 5, 2013

Kebarakan di Dabo Singkep Hanguskan 41 Rumah



 
Tagis histeris warga menyeruak di RT 01 RW 3 di keluarahan Dabo, Singkep, Senin (4/3) pagi sekitar pukul 09.15 WIB. Mereka tidak menyangka api yang sebelumnya berasal dari satu rumah, tiba-tiba dengan cepat mebesar dan merambat ke rumah-rumah lainnya. Semakin panik dan berupaya menyelematkan barang-barang serta dokumen-dokumen penting lainnya.

“Aduh…. Habis semuanya barang aku,” teriak seorang ibu saat dibopong oleh warga lain. Para ibu pun histeris sembari mengemasi barang-barang mereka yang telah dibantu dikeluarkan warga. Barang-barang perabotan menumpuk di area kosong di sekitar mukiman. Warga harus berlomba dengan kobaran api yang terus membesar.

“Dah habis semua. Surat-surat aku pun tak ade lagi,” seru warga lain. Perepuan yang baru saja menempati rumah dari bantuan RTL ini hanya bisa pasrah. Ia tidak bisa berbuat apa-apa lagi karena rumahnya sudah rata dengan tanah.

Kabakaran hebat yang melanda pemukiman padat penduduk di belakang pasar Dabo Singkep itu sedikitnya melahap 41 rumah yang dihuni oleh 46 kepala keluarga. Selama satu jam lebih, kobaran api tidak mampu dijinakkan oleh satu unit mobil pemadam kebakaran milik pemkab Lingga. Apalagi, hembusan angin kencang membuat api terus berpindan dari satu rumah ke rumah lainnya yang rata-rata terbuat dari kayu. Warga terpaksa harus merobohkan rumah-rumah yang paling dengan api.

“Kita tak bisa melawan api macam tadi. Anginnya terlalu kencang. Tidak mungkin kita lawan, terpaksa harus dijebol biar api tidak terus merambat. Apalagi, air kita kurang sekali,” ujar Rudi Purwonugroho, anggota DPRD Lingga yang turut membantu warga menjinakkan api, ketika meninjau kembali lokasi kejadian.

Awalanya, angin berhembus ke arah laut dan meratakan rumah panggung di sana. Nyaris tanpa sisa, kecuali tiang-tiang pemancang rumah saja yang masih berdiri tegak menjadi arang. Belum lagi api padam di rumah-rumah tepian pantai, angin telah berhembus ke darat, ke arah pemukiman warga yang dekat dengan pasar. Hal ini membuat warga tambah panik.

Spontan saja, warga yang rumahnya berada di sekitar itu pun langsung mengeluarkan perabotan mereka. Mereka berlomba dengan hembusan angin yang mebawa api. Akan tetapi, banyak warga penonton membuat beberapa upaya pengeluaran menjadi sulit. Bahkan, para petugas dan pegawai pun beberapa kali menghalau warga agar membantu dan tidak mendekat ke lokasi bagi mereka yang tidak berkepentingan.

Wakil bupati Lingga, Abu Hasim, dan camat Singkep, Kisanjaya, juga tidak kalah tanggap. Kedua membantu warga lain untuk menjinakkan api serta memindahkan perabotan rumah. Api baru benar-benar bisa jinakkan sekitar dua jam setelah kejadian.

Dapur Kayu
Kapolres Lingga, AKBP Moch. Khozin, mengatakan dari hasil penyidikan sementara, sumber api berasal diduga berasal dari rumah warga yang bernama Darmawan. Apa itu berasal dari tungku kayu yang sedang digunakan memasak.

“Hasil lidik sementara api yang diduga berasal dari rumah warga yang bernama Darmawan yang lagi memasak dengan menggunakan kayu bakar. Berhubung angin kencang, api langsung menyambar rumah yang lainnya dan kebetulah rumah-rumah di lokasi terbuat dari kayu dengan atap dau nipah,” terangnya.

Lokasi kejadian yang telah rata dengan tanah pun pun telah dipasangi garis polisi untuk penyidikan lebih lanjut. Menurutnya, kerugian dari peristiwa itu diperkirakan mencapai Rp 900 juta.

Dari informasi yang dihimpun Tribun, sumber api berasal dari rumah warga yang didiami oleh Joni sekeluar. Saat itu, rumah tersebut sedang kosong. Warga pun berupaya untuk mendobrak rumah ketika asap mulai membesar dan terdengar suara ledakan. “Informasinya dari rumah Joni. Rumahnya lagi kosong. Tadi pas mau dipadamkan, rumahnya terkunci dari dalam,” kata seorang warga.

Informasi itu juga diiyakan oleh Rudi Purwonugroho, anggota DPRD Linnga. Namun, ia juga mengaku hanya mendengar dari warga dan warga menyebut asal api dari bagian belakang rumah tersebut. “Kabar lainnya ada yang bilang karena arus listrik,” ucap Rudi lagi.