Saturday, September 22, 2012

Asyiknya Menulis Resensi Buku


Berbagi cerita, bukan bermaksud ingin menyeniorkan diri, melainkan mempercepat transformasi pengetahuan. Ya… itulah maksud dari tulisan yang saya buat di Sahabatmuda.net ini, yakni perihal asyiknya menulis sebuah resensi buku.
Resensi buku tak ubahnya menulis rangkuman mata pelajaran layaknya zaman saya sekolah dulu. Kalau sekarang, banyak siswa hanya bermodal mengisi lembar kerja siswa (LKS) atau sejenisnya karena yang tersaji dalam LKS merupakan sebuah rangkuman dari buku ajar yang tebal.
Menulis resensi buku ialah tulisan yang menyajian pesan dalam sebuah buku menjadi sebuah ringkasan yang mampu menggugah pembaca untuk mengetahui isi buku.  Resensi buku bertujuan untuk memudahkan pecinta buku dalam menentukan pilihan referensi bacaan yang sesuai dengan seleranya.
Apa keuntungan meresensi buku?
  1. Penulis bisa mendapatkan pengetahuan yang terkandung dalam buku tersebut, baik secara teoritis, sajian data, maupun lainnya karena peresensi dituntut memahami secara utuh isi buku tersebut. Artinya, perensensi harus membaca buku itu.
  2. Mempercepat transformasi pengetahuan kepada orang lain (pembaca). Pembaca resensi akan mendapatkan infomasi penting yang disajikan buku. Hal ini biasanya akan menjadi referensi pembaca untuk membeli atau tidak buku yang diresensi.
  3. Jika tulisan tersebut dimuat di media massa, tulisan akan dibaca orang lebih banyak. Tidak sedikit pula media yang memberikan honor kepada peresensi. Artinya, peresensi bisa mendapatkan uang juga.
  4. Biasanya, untuk setiap resensi buku yang dimuat di surat kabar, penerbit akan memberikan dua buku secara gratis. Dengan begitu, koleksi buku kita akan bertambah banyak dan tentunya juga bisa kita gunakan sendiri untuk menambah pengetahuan dan juga bisa kita pinjamkan kepada orang lain.
  5. Jika buku yang diresensi adalah novel, maka akan menambah perbendaharaan bahasa. Biasanya, dengan membaca novel kita akan menemukan banyak padanan kata yang bisa membuat tulisan menjadi berirama. Dengnan sendirinya, dalam komunikasi verbal pun, kita tidak akan kesulitan dalam memilih kosa kata.
Bagi pembaca buku dan ingin memulai menulis, maka meresensi buku merupakan cara mudah yang paling tepat. Setidaknya itu menurut saya. Maka, buatlah catatan kecil, atau tandai setiap halaman buku yang dianggap menarik lalu, jadikan setiap yang kita tandai itu sebagai bahan untuk menuangkannya dalam sebuah resensi.
Apabila telah menjadi satu tulisan utuh, jangan segan untuk menampilkannya pada blog pribadi ataupun mengirimkan ke media lain (termasuk ke Sahabatmuda.net). Yang perlu diingat ialah jangan menulis terlalu panjang (sekitar 3500 karakter) dan jangan terlalu menyibukan diri dalam memilih diksi (pilihan kata yang digunakan), pilih saja kata yang dianggap sesuai.
Meresensi buku bukanlah harus memuji, melainkan juga bisa mengkritik, membandingkan dengan buku lainnya. Tidak pula penilaian terhadap buku, tetapi penilaian kepada penulisnya melalui buku tersbut. Misalnya, “Buku ini tidaklah jauh berbeda dengan gagasan para pakar sebelumnya. Hal baru dari buku ini hanya sebatas obyek penulisannya saja”.

0 komentar:

http://www.resepkuekeringku.com/2014/11/resep-donat-empuk-ala-dunkin-donut.html http://www.resepkuekeringku.com/2015/03/resep-kue-cubit-coklat-enak-dan-sederhana.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/10/resep-donat-kentang-empuk-lembut-dan-enak.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/07/resep-es-krim-goreng-coklat-kriuk-mudah-dan-sederhana-dengan-saus-strawberry.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/06/resep-kue-es-krim-goreng-enak-dan-mudah.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/09/resep-bolu-karamel-panggang-sarang-semut-lembut.html

Post a Comment