Saturday, September 22, 2012

Warga Senempek Lingga Ambil Air Sejauh 3 KM



Kemarau sejak dua bulan terakhir melanda Kabupaten Lingga hingga sebagian warga kesulitan mencari air bersih. Warga pun antre guna mendapatkan air untuk keperluan MCK walau sudah harus menempuh jarak 3 kilometer menuju sumber air. Sudah begitu, airnya pun warna kekuning-kuningan. 


"Sudah dari dulu lah kami begini. Airnya pun bukan bagus, warnanya kuning macam inilah,” kata Nur, ibu rumah tangga yang berjalan kaki menuju sebuah perigi, Rabu (19/9). Sumur dengan kedalaman 4 meter itu tidak banyak airnya. Ia bersama dengan Aina pergi untuk mencuci.



Jauh dari lokasi Nur, sebuah kubangan air yang berjarak tiga kilometer pun menjadi tempat favorit warga. Itu adalah lokasi terdekat dengan debit air yang lebih banyak. Di sana, mereka mandi, mencuci dan mengambil air untuk keperluan di rumah. 



Menurut ketua RW 04, Razikin, mereka yang memiliki kendaraan sajalah yang datang ke lokasi itu. Sedangkan yang tidak punya kendaraan, terpaksa harus membeli.



“Ada yang tukang angkut. Satu jeriken 25 liter seharga Rp 5 ribu. Itu airnya tidak bisa untuk minum. Kalau air minum ambilnya dekat sana lagi. Ada yang juga ambil dekat sekolah (SMP 3 Satu Atap Lingga Utara),” terang Razikin. Dari pantauan Tribun, air untuk minum itu pun masih berwarna kekuningan.



Kepala Desa Limbung, Andi Muliya, mengatakan pada 2008 ada pembangunan penampungan air untuk minum, tetapi saat ini tidak lagi berfungsi karena debit air maupun sumber air kurang bagus. Tahun ini, ada kabar gembira untuk rencana pembangunan parigi, tetapi rencana itu gagal seiring defisit anggaran di pemerintahan kabupaten Lingga.



“Saya dapat kabar pembanguan itu gagal. Kami kecewa, kami butuh air bersih. Karena defisit dipangkas,” katanya Andy. Ia pun berharap pemerintah perhatian dengan daerahnya itu.



Di Senempek terdapat 180 kepala keluarga (KK) dengan sekitar 400 jiwa. Mereka selama ini harus berjuang untuk mendapatkan air. Tidak jarang juga mereka harus mengambil ke daerah lain menggunakan sampan. Warga kecewa dengan janji-janji politik yang tidak kunjung terealisasi.




  “Coba kita lihat 2013 (menjelang pemilu), pasti banyak yang iya-iya (mau membantu masyarakat). Kami ini butuh air bersih,” ujarnya ketua RW 05, Izhar, dengan nada kecewa terhadap janji-janji politisi dan pejabat pemerintahan. (tribunnewsbatam.com)

0 komentar:

http://www.resepkuekeringku.com/2014/11/resep-donat-empuk-ala-dunkin-donut.html http://www.resepkuekeringku.com/2015/03/resep-kue-cubit-coklat-enak-dan-sederhana.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/10/resep-donat-kentang-empuk-lembut-dan-enak.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/07/resep-es-krim-goreng-coklat-kriuk-mudah-dan-sederhana-dengan-saus-strawberry.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/06/resep-kue-es-krim-goreng-enak-dan-mudah.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/09/resep-bolu-karamel-panggang-sarang-semut-lembut.html

Post a Comment