Saturday, February 2, 2013

Nelayan di Bakong Penghasil Ikan Bilis


Seorang nelayan ikan bilis, A Ti, masih sibuk dengan loyang perebus ikan di hadapannya. Sesekali ia harus menghindar dari kepulan asip membuat perih mata. Dengan singap, ia mengentas rebukan ikan dalam keranjang khusus setelah beberapa menit dicelupkan.

Sore itu, cuaca tampak menudung. Para nelayan ikan bilis di desa Bakong terpaka harus merebus ikan bilis hasil tangkapan semalam agar tidak membusuk. Terik matahari adalah pengering ikan andalan warga. Dan bila hujan, maka mereka pun akan sibuk merebus ikan bilis itu.

“Kalau tidak rebus, nanti busuk. Tapi kalau sudah direbus begini, harganya jadi murah. Kualitasnya beda antara yang dikeringkan langsung ke matahari dengan yang direbut dulu,” kata Rustam, warga Bakong menjelaskan beberapa waktu lalu.

Apa yang dilakukan A Ti bersama dengan anggota keluarganya ialah berupaya agar ikan hasil tangkapan semalam itu tidak membusuk dan tetap masih bisa dijual. Itulah rezeki yang bisa kais oleh A Ti beserta ratusan warga lainnya di Bakong. “Kalau tiga kali rebus, dah tak bisa jual lagi. Di buang saja,” ujarnya.

Hujan dan musim angin utara adalah aral yang sangat menyulitkan bagi para nelayan. Jika memasuki musim utaran, warga tidak melaut lagi selama hampir empat bulan. Sedangkan 80 persen masyarakat di sana menggantungkan pada tangkapan ikan bilis. Setiap satu kilo ikan bilis kering dihargai oleh pengepul Rp 40 ribuan untuk kualitas dengan pengeringan matahari langsung, sedangkan yang terlebih direbus harga sudah jatuh dan bahkan tidak sampai Rp 30 ribu.

Ikan-ikan itu ditampung oleh seorang dari Tembilahan Riau. Nelayan lebih memilih pengusaha dari luar daerah itu karena penampung dari Tanjungpinang justru menawar dengan harga lebih murah. Para nelayan berharap ada investor yang memiliki penampungan di Bakong sehingga warga pun mudah untuk menjual hasil tangkapannya.

Putera kelahiran Bakong, Irjen Pol (purn) Andi Masmiyat, yang datang melayat ke makan orang tua beberapa waktu lalu mengakui mata pencarian masyarakat adalah nelayan. Hal itu sudah berlangsung sejak dulu, sejak ia masih kecil dan sering berlari diantara jemuran ikan bilik milik warga. “Kalau ada teknologi pengeringan yang sederhana saja, mungkin tidak akan sampai busuk,” ujarnya.

Saat pertemuan, warga mengaku butuh pelatihan untuk meningkatkan nilai jual dari ikan bilis mereka. Dan kini, mereka sedang berembuk untuk membentuk kelompok nelayan agar bisa segera mendapatkan pelatihan ataupun membentuk swada untuk keperluan diantara mereka juga. 

0 komentar:

http://www.resepkuekeringku.com/2014/11/resep-donat-empuk-ala-dunkin-donut.html http://www.resepkuekeringku.com/2015/03/resep-kue-cubit-coklat-enak-dan-sederhana.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/10/resep-donat-kentang-empuk-lembut-dan-enak.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/07/resep-es-krim-goreng-coklat-kriuk-mudah-dan-sederhana-dengan-saus-strawberry.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/06/resep-kue-es-krim-goreng-enak-dan-mudah.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/09/resep-bolu-karamel-panggang-sarang-semut-lembut.html

Post a Comment