Saturday, July 8, 2017

Kami, yang Dulunya Sekolah di SD 024 Sei Panas (Reuni SD-1)

Dahulu, kami anak-anak ketika masih duduk di bangku Sekolah Dasar (SD) saat bertemu beliau. Kini, kami telah membawa anak bersua kembali dengan beliau. Dialah satu di antara guru kami ketika masih berseragam putih merah di SD 024 Sei Panas (kini namanya berubah). Dia satu di antara guru kami yang memiliki waktu hadir dalam acara silaturahmi teman-teman SD ku di Batam. Namanya Heni (maaf lupa nama lengkapnya).

entah foto milik siapa ini. ku ambil saja dari grup kita di FB. Ini dia wajah emak-emaknya

Sore itu, silaturahmi digelar di rumah Haryanto, di Bengkong Harapan II. Ia yang berinisiatif dan memprakarsai terwujudnya kegiatan ini. Ia pula yang mengeluarkan biaya untuk konsumsi. Dia dan teman kami, Widiyanto (biasa disapa Widie), yang mendatangi satu per satu di antara kami untuk mewujudkan pertemuan itu. Tentu, saya harus berterima kasih padanya yang telah begitu berjasa mempertemukan kami kembali. Kami sudah biasa bertemu di dunia maya, tapi jarang bertemu secara fisik, di dunia nyata. Itulah yang membuatnya menjadi berkesan.
Momen itu sungguh momen yang mengesankan dan membahagikan. Mungkin sebagian teman-teman masih sering bersua dalam suatu kegiatan. Tetapi bagi saya, ini momentum yang penting, karena saya termasuk orang yang jarang sekali bertemu dengan teman-teman SD dalam satu momentum. Sependek ingatanku, dulu kami pernah reuni di rumah almarhum Sigit (anak pemilik Sate Asih di simpang Bengkong Harapan yang terkenal itu), sekitar 1999-an. Setelah itu, saya pernah ikut juga bersilaturahmi ke rumah Bu Heni di Bengkong Indah I. (Entah tahun berapa, sepertinya itu setelah saya lulus kuliah atau berkisar antara 2008-2009).
Kami adalah murid-murid SD 024 Sei Panas yang lulus 1996. Saya lupa, berapa jumlah teman-teman seangkatan kala itu. Seingat saya, ketika kelas empat, kami terbagi dalam dua lokal. Begitu naik ke kelas lima, ada pengurangan jumlah murid karena satu sekolah lagi telah berdiri, yakni 034 Sei Panas, sehingga sebagian murid dipindahkan ke sana. Akhirnya, kami disatukan ketika di kelas enam. Saya tidak ingat pasti, sepertinya jumlah kami lebih dari 40 orang. Karena, saya pernah duduk dengan berbagi meja bersama dua teman lainnya. Ya, dua deretan awal diisi tiga orang. Itulah nostalgia dalam kelas. Dan guru kami ini, adalah guru di kelas enam.
formasi setengah lengkap dan sedikit formal. Maaf ya, saya terpaksa pergi duluan karena harus segera kerja

Di antara teman-teman yang hadir itu, ada di antaranya yang sejak lulus tidak pernah saya jumpai, khususnya teman yang perempuan. Ada juga di antaranya sudah beberapa kali bersua karena memiliki komunitas yang sama atau bertamu dan ataupun bersua di jalan. Alhamdulillah, di antara kami yang hadir ini sudah memiliki pasangan. (So, tidak ada peluang CLBK. Ups.... apa iya sudah ada yang cinta-cintaan di waktu SD? Hehehe) Dan yang tidak kalah pentingnya, sebagian dari kami sudah memiliki dua anak. (Semoga teman yang belum dikaruniai anak, segera bisa terwujud)
Anak. Itulah yang menjadi pertanyaan guru kami itu setelah beliau mencoba mengingat dan memastikan nama kami. Ia tidak tanya kami kerja di mana dan berpenghasilan berapa. Ia bertanya, “sudah berapa anaknya?” atau “punya [anak] berapa?” Saya sempat merenungkan perihal pertanyaan itu. Karena, tidak semua dari kami membawa anak-anak kami. Tidak semua juga yang membawa pasangannya. Melihat sebagian anak-anak dari teman masih banyak yang di bawah tiga tahun (batita) dan bawah lima tahun (balita), beliau mengeluarkan pertanyaan-pertanyaan susulan hingga akhirnya bekata, “sudah banyak ya cucu ibu.”
Ya, cucu Ibu memang sudah banyak. Karena kami pun telah beranjak tua. Kami, yang Ibu didik saat masih anak-anak, kini telah memasuki usia dewasa. Bahkan, kami pun telah memiliki anak, yang Ibu Heni sebut “cucu”.
antar kurus, berisi dan gemuk. Ups... jangan ada yang bahas lagi

Teman-temanku. Kita masih sempat bersua. Kita masih bisa berkomunikasi. Kita masih bisa berbagi cerita. Tetapi kebersamaan kala di bangku SD itu telah berlalu sekitar 21 tahun lalu. Tepatnya sejak 1996. Dan kini, 2017. Kita masih bisa berkumpul walau tidak dengan formasi lengkap. Kita berkumpul walau tidak dengan kemewahan. Kita berkumpul karena keikhlasan teman. Ikhlas menjadi tuan rumah. Ikhlas datang ke tempat kegiatan. Ikhlas mendengarkan kemabali petuah dari guru kita itu.

Ada baiknya petuah, nasehat, motivasi, dan saran dari guru kita itu saya tuliskan di bagian tersendiri. Di simak saja tulisan selanjutnya ya. Maklumlah, karena aktivitasku berkutat dengan dunia tulis menulis setiap harinya, kadang jenuh juga. Ku harap teman-teman pengunjung blog ini tidak jenuh menunggu kehadiran bagian tentang petuah dari guru kita, Ibu Heni. 

0 komentar:

http://www.resepkuekeringku.com/2014/11/resep-donat-empuk-ala-dunkin-donut.html http://www.resepkuekeringku.com/2015/03/resep-kue-cubit-coklat-enak-dan-sederhana.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/10/resep-donat-kentang-empuk-lembut-dan-enak.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/07/resep-es-krim-goreng-coklat-kriuk-mudah-dan-sederhana-dengan-saus-strawberry.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/06/resep-kue-es-krim-goreng-enak-dan-mudah.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/09/resep-bolu-karamel-panggang-sarang-semut-lembut.html

Post a Comment