Saturday, July 15, 2017

Sebuah Kisah dari Strategi Marketing Jengkol Dabo

Ternyata jenis jengkolnya yang bulat dan montok

Ini sih kata kuncinya jengkol. Sering pula dipelesetkan dengan sebutan jengki. Ini adalah buah fenomenal. Memiliki aroma yang khas dan banyak peminatnya. Jenis masakan olahannya pun cukup beragam. Olahan jengkol ini paling mudah ditemukan di rumah makan Padang. Namun, apakah hanya orang Padang saja peminatnya? Tentu tidak. Kata seorang kawan, orang Batak juga banyak yang doyan jengkol. Hingga akhinya aku berkesimpulan, jengkol bisa diterima bagi penyukanya.
Jengkol. Inilah buah yang menjadi pioner dari sebuah peluang usaha yang telah kudambakan sejak masih tugas di pulau yang bernama Singkep, Kabupaten Lingga. Jumat (14/7) lalu, dua karung atau satu kuintal lebih jengkol kuterima dari Dabo Singkep. Alhamdulillah.... dengan senang kulihat dua karung itu turun dari truk yang membawanya. Tapi juga plus bingung karena belum jelas pasarnya. Ya, yang namanya usaha itu harus dengan memperhitangkan untung rugi dong.
Begitu sampai dan dipromisikan melalui media sosial, langsung ada yang merespon dan memesan. Pembeli pertama adalah kawan ini. “Sip... pecah telor sudah,” kata ku begitu selesai menimbang empat kilogram untuk dia. Dan penjualan seterusnya cukup lancar hingga hari kedua barang sudah ludes. Tentu ini juga berkat dukungan dari teman-temandekat juga.
Bagaimana strateginya? Ini sih gampang-gampang susah menuliskannya. Dalam berdagang, kita tak bisa diam ataupun pasif. Harus aktif. Di pasar, sekalipun banyak pedagang dengan barang jualan yang sama, terkadang mereka juga memanggil calon kunsumen. Lalu menyakinkan agar sudi berbelanja. Artinya, tetap butuh pemasaran.
Di dua onlie saat ini, ada banyak hal bisa dilakukan dalam strategi marekting. Banyak sekali tips yang beradar di dunia maya. Tentu sebagai kiat-kiat untuk meningkatkan penjualan. Jualan apa saja memang bisa dilakukan di sana. Seperti jualan bunga, jasa karikatur, ataupun jualan kartu internet.  Satu di antarnya kiat yang sering disebutkan oleh para motivator itu ialah memanfaatkan orang terdekat; bisa kakak atau adik, teman, sejawat, mitra kerja, dan lain sebagainya.
Pola itu pula yang kupakai dalam tahap awal menjual jengkol ini. Mula-mula, woro-woro perihal jengkol itu kusampaikan kepada teman-teman SD yang tergabung dalam grup Messenger, lalu teman-teman kerja di grup Whatsapp. Dan ketika barang datang, lantas kufoto dan kuunggak forum jual beli yang tersebar di Facebook. Dan, kedatangan pertama jengkol Dabo Singkep ini disambut baik. Bahkan, sudah ada pedagang pasar di Bengkong yang bersedia menampung. Kalau rezeki memang tak ke mana.
Hasil dari jualan jengkol Dabo Singkep
Mungkin beberapa teman tidak yakin dengan apa yang saya lakukan, akhinya saya membuat video siaran langsung di Facebook. Video itu hanya untuk menegaskan bahwa saya jualan jengkol. Dan kehadiran video itu untuk mengaskan jenis dan kualitas jengkol yang saja jual. Inilah jengkol montok asal Dabo Singkep.

Wujud Sebuah Impian
Sudah lama memang saya ingin mengoneksikan antara Dabo dan Batam melalui usaha perdagangan. Dulu, dan dulu sekali, sejak kapal roro melayani pelayaran Dabo-Batam, saya sudah mendambakan bisa melakukan perdagangan itu. Saya terterik untuk buah-buahan dan sayuran yang sekiranya bisa tahan dalam dua taupun tiga hari.
Peluang itu saya tangkap ketika melihat potensi di Dabo yang masih sangat mungkin untuk dijadikan sentra buah-buahan, palawija dan sayur mayur. Walaupun tanah Singkep tidak seperti tanah di Jawa, tetapi menurut seorang teman yang juga petani, tanah di Singkep masih bisa olah. Atau, kata dia, tanamannya bisa disesuaikan dengan kondisi tanah.
Dulu, saya pernah mencoba untuk menanam tomat jenis yang kecil. Ternyata tumbuh subur dan hasilnya melebihi dari modal yang dikeluarkan. Itulah peluang yang bisa tampak dan kemudian saya impikan. Komunikasi dengan teman di sana terus berjalan. Cita-cita itu pun tidak pernah padam. Hingga akhirnya bisa terwujud untuk pertama kalinya melalui jengkol ini. Dan sebentar lagi, akan dicoba juga untuk hasil pertanian lainnya. Tetap semangat. Tetap baca peluang. Saya yakin, pintu rezeki itu selalu terbuka bagi orang yang berikhtiar.

5 comments:

  1. Jengkol...jengkol... Jengki... Jengki... Membawa jengki ke pasar international mantab juga pak Maman....

    ReplyDelete
    Replies
    1. siapa tau ada rezeki saya di Jengkol. hehehehe

      Delete
  2. jadi juragan jengkol lah setelah ini hehe asyik, atau bloger jengkol bagus juga wkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. harus aku komen pakai blog ini, kok yang lama yang muncul wkwkwk

      Delete