Sunday, October 22, 2017

Berharap Ada Voucher Internet Semurah Kartu Perdana



Selama ini banyak pemilik gawai atau smartphone atau handphone memilih gonta-ganti kartu untuk kuota internetnya. Mengapa? Alasannya, harga kartu kuota perdana lebih murah dari pada beli paket langsung. Apalagi, persaingan provider telekomunikasi selalu memberikan kuota besar dengan harga terjangkau. Mana yang lagi promo, maka kartu itulah yang akan dibeli.
Nah, sekarang pemerintah akan mengefektifkan kebijakan registrasi kartu prabayar semua operator tanpa terkecuali. Jika tidak melakukan registrasi ulang atau tidak mendaftarkan menggunakan Nomor Induk Kependudukan (NIK) yang sebanarnya, pemerintah bisa memblokir kartu itu. Informasi itu juga sudah tersebar melalui laman-laman berita daring. Bahkan pemberitahuan telah disiarkan secara berantai dan bertahap ke nomor-nomor yang aktif digunakan. Beberapa teman pun sudah memperlihatkan kegundahan dan kegelisahaannya memalui akun media sosial mereka.
Tentu saja kebijakan itu juga akan merugikan saya selaku owner Kios F21 Batam yang sudah terkenal sebagai pusat kartu perdana internet murah di Batam. Bagaimana tidak, akibat kebijakan itu, saya jadi tidak berani menyediakan stok terlalu banyak, khawatir nantinya kartu itu justru tak bisa dijual. Jangan untung, bisa-bisa malah buntung nih. Namun saya tidak bisa bersikap kerdil melihat kebijakan pemerintah ini karena tentu akan mengganggu kepentingan bisnis saya. Saya yakin upaya pemerintah membatasi pendaftaran kartu prabayar dengan maksimal tiga kartu untuk satu NIK adalah upaya tertib administasi agar tidak terjadi malpraktik terhadap sarana komunikasi itu.
Pernahkah Anda mendapatkan SMS yang bernada penipuan, penawaran judi online, ataupun SMS promosi? Pernahkah Anda mendapatkan telepon yang tidak dikenal, yang mengabarkan sanak saudara kecelakaan atau penemuan barang atau telepon yang sok kenal sok dekat namun ujung-ujungnya minta kirimin pulsa ataupun uang? Inilah sisi negatif dari kemudahan mendapatkan kartu prabayar. Apalagi, promosi yang digelar oleh provider selalu gratis atau lebih murah jika menghubungi ke nomor yang masih satu provider. Maka, jadilah penipu-penipu itu dengan lebih gampang untuk melakukan tindak kejahatan. (Sebenarnya mereka ini kelewat kreatif dengan memaksimalkan sisi negatif.... itu sih pendapat saya sajalah. Hehehehe...)

Kalau dibandingkan dengan negara tetangga, Singapura dan Malaysia, kita memang jauh lebih longgar dalam kebijakan ini. Di negara kita yang tercinta ini, bisa dengan gampang mendapatkan kartu perdana di setiap konter. Provider pun berlomba untuk mencetak kartu perdana sebanyak-banyaknya dengan harapan agar dapat menggaet pelanggan lebih banyak lagi. Nah memang benar, di Indonesia, jumlah pengguna kartu telepon ini lebih banyak [mungkin] tiga kali lipat dari jumlah penduduk. Bagaimana tidak, satu orang saja bisa memiliki dua sampai tiga nomor guna menghindari biaya internet yang lebih tinggi. Kebanyakan, skema untuk memiliki dua atau tiga nomor itu agar lebih murah dalam berkomunikasi. (Alasan lainnya mungkin agar gampang menghindar dari debt collector hehehehe...) Karena longgarnya aturan di Indonesia, kita pun mendapatkan kuntungan sisi positifnya. Artinya, ada plus dan ada minus juga.

Harapan Sebagai Penjual Kartu
Nah, sebagai penjual kartu tentu dong saya punya harapan atau usul untuk semua provider. Kita tahun, hingga saat ini, Telkomsel menduduki posisi provider telekomunikasi termahal untuk paket internet karena promo kuota besarnya hanya berlaku untuk kartu perdana saja. Bayangkan saja 30 GB yang diberikannya kepada pelanggan itu ternyata hanya 7 GB saja yang bisa digunakan normal. Sisanya untuk begadang dan nonton di apalikasi tertentu. Hadeh...... cepek deh. Berbeda dengan kartu lain, khususnya Tri (3), yang dengan harga yang sama bisa mendapatkan kuota 50 GB.
Menurut saya jika provider telekomunikasi masih bisa tetap memanjakan pelanggannya dengan menjual voucher internet. Ini adalah voucher kusus untuk isi ulang. Mengapa? Karena pemerintah sudah membatasi jumlah registrasi untuk satu kartu, maka tentu kita tidak bisa lagi bisa sembarangan memilih kartu internet yang murah dengan kuota besar. Setidaknya, dengan bermain promo melalui voucher, pelanggan setia tatap akan setia menggunakan produkmu.

Kalau dihitung-hitung biaya membuat kartu baru dengan biaya membuat voucher kayaknya sih kurang lebih saja. Bahkan, bisa lebih mudah dengan membuat voucher. Saat ini, satu-satunya provider yang menyediakan kartu isi ulang internet itu hanya Tri (3). Yang lainnya, melakukan penjualan dalam bentuk elektrik. Betul tak?
Tentu saja, saya sebagai penjual kartu internet berharap masih dapat keuntungan seperti menjual kartu perdana. Sebab, kalau hanya berharap dari pengisian pulsa, sangat tidak seberapa. Keuntungan jualan pulsa itu per transaksi, bukan per nominal. Jika pelanggan nanti isi pulsa nominal Rp 100 ribu, keuntungan saya pun sama dengan nominal yang Rp 10 ribu. Maka dari itu, saya berharap ada gebrakan dari provider untuk obral promo paket internet dengan voucher. 
Itu setidaknya usulan saya. Setuju atau tidak setuju, gak usah dibawa ke meja rapat pleno DPR lah..... Kalau setuju, silahkan share tulisan ini. Kalaupun tidak setuju, share jugalah sembil menuliskan komentar atau ide lainnya di kolom komentar. 
Oke. Selamat berbahagia dengan kebijakan baru pemerintah.




0 komentar:

http://www.resepkuekeringku.com/2014/11/resep-donat-empuk-ala-dunkin-donut.html http://www.resepkuekeringku.com/2015/03/resep-kue-cubit-coklat-enak-dan-sederhana.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/10/resep-donat-kentang-empuk-lembut-dan-enak.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/07/resep-es-krim-goreng-coklat-kriuk-mudah-dan-sederhana-dengan-saus-strawberry.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/06/resep-kue-es-krim-goreng-enak-dan-mudah.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/09/resep-bolu-karamel-panggang-sarang-semut-lembut.html

Post a Comment